#rocking-rolling { width:auto; height:52px; text-align:left; font-family:"Trebuchet MS",sans-serif; font-size:16px; font-style:normal; font-weight:bold; text-transform:uppercase; } #rocking-rolling h2, #rocking-rolling p, #rocking-rolling form { /* netralisasi tampilan elemen heading, paragraf dan formulir */ margin:0 0 0 0; pading:0 0 0 0; border:none; background:transparent; } #rocking-rolling .item { position:relative; background-color:#f0f0f0; float:right; width:52px; margin:0px 5px; height:52px; border:2px solid #ddd; -webkit-border-radius:30px; -moz-border-radius:30px; -webkit-border-radius:30px; -webkit-box-shadow:1px 1px 3px #555; -moz-box-shadow:1px 1px 3px #555; box-shadow:1px 1px 3px #555; cursor:pointer; overflow:hidden; } #rocking-rolling .link { left:2px; top:2px; position:absolute; width:48px; height:48px; } #rocking-rolling .icon_home {background:transparent url(http://3.bp.blogspot.com/-fuX8vT6cIzs/TlXFJXROx2I/AAAAAAAAAxE/D1kiRmSFBy4/s1600/home.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_mail {background:transparent url(http://2.bp.blogspot.com/-FaTjV0LsMXQ/TlXFJ_5vpxI/AAAAAAAAAxc/JRPFgDCZ6lg/s1600/mail.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_help {background:transparent url(http://4.bp.blogspot.com/-l7M2zGOJAQo/TlXFJ0YZR6I/AAAAAAAAAxM/32acLuLn_r8/s320/help.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_find {background:transparent url(http://4.bp.blogspot.com/-ZIEGzN0LZCg/TlXFJ8WVzEI/AAAAAAAAAxU/2-oDKLYjsKw/s1600/find.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_photos {background:transparent url(http://4.bp.blogspot.com/-IwFEevO-np8/TlXFKFu47FI/AAAAAAAAAxk/aejG1YmQumc/s1600/photos.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .item_content { position:absolute; height:52px; width:220px; overflow:hidden; left:56px; top:7px; background:transparent; display:none; } #rocking-rolling .item_content h2 { color:#aaa; text-shadow:1px 1px 1px #fff; background-color:transparent; font-size:14px; } #rocking-rolling .item_content a { background-color:transparent; float:left; margin-right:7px; margin-top:3px; color:#bbb; text-shadow:1px 1px 1px #fff; text-decoration:none; font-size:12px; } #rocking-rolling .item_content a:hover {color:#0b965b;} #rocking-rolling .item_content p { background-color:transparent; text-transform:none; font-weight:normal !important; display:none; } #rocking-rolling .item_content p input { border:1px solid #ccc; padding:1px; width:155px; float:left; margin-right:5px; -webkit-box-shadow:none; -moz-box-shadow:none; box-shadow:none; }
Loading...

Minggu, 06 November 2011

Kehilangan tanaman

Berat hujan tropis di Amerika Tengah terus dalam 10 hari, menyebabkan kehilangan nyawa mereka lebih dari 100 orang. Di El Salvador, lebih dari 30 orang meninggal dan 300.000 orang terkena dampak banjir dan tanah longsor.Efek wabah sebelumnya dari unsur-unsur akan dirasakan selama beberapa bulan, karena hujan juga membanjiri ladang dan perkebunan dari El Salvador, di mana tumbuh kacang-kacangan, beras dan sereal banyak yang membentuk makanan pokok penduduk di negara ini, jumlah penduduk yang 6,1 juta. Karena hujan tahun ini, menghancurkan 40 persen dari total tanaman negeri. Total kerugian diperkirakan jumlah astronomi sebesar $ 650 juta yang, pada gilirannya, adalah 3% dari total PDB negara itu.


Curah hujan tertinggi dalam lima puluh tahun terakhir. Di masa lalu, El Salvador cukup memproduksi sendiri, ketika datang ke tanaman seperti kacang-kacangan dan jagung. Karena panen yang buruk akibat bencana merajalela negara dipaksa untuk mengimpor produk dari luar negeri dalam beberapa tahun terakhir. Selain itu, pemerintah memperingatkan kemungkinan epidemi karena banjir potensial. Secara khusus, kemungkinan pecahnya penyakit seperti demam berdarah, infeksi bakteri, malaria dan influenza.

1. 23 Oktober 2011. - El Angel, El Salvador. - Sungai Lempa meluap dan membanjiri bank sebagian besar ladang dengan tanaman, sehingga masyarakat setempat putus asa. Bahkan tanaman-tanaman yang tidak hanyut oleh banjir, sekarang perlahan membusuk, seperti yang terlihat di foto ini.

2. 21 Oktober 2011. - El Angel, El Salvador. - Panen kacang dan jagung benar-benar hilang, terkubur di bawah lumpur dan lumpur. Menurut perkiraan awal, sekitar 70% dari total dan kacang-kacangan Nee 30% dari total tanaman jagung hilang di seluruh negeri.

3. 21 Oktober 2011. - Las Graditas, El Salvador. - Reruntuhan gereja - itu benar-benar hancur, anak sungai yang tampaknya damai.

4. 21 Oktober 2011. - Las Graditas, El Salvador. - Mercedes Madinah usia '81 wajah rusak sebagian rumah tempat ia tinggal selama dua puluh lima tahun terakhir. "Sungai bentak begitu. Aku belum pernah mendengar hal seperti itu, "katanya.

5. 21 Oktober 2011. -Ateos, El Salvador. - Seorang wanita tisu pakaian, menyelamatkannya dari rumah banjir. Banyak keluarga harus tinggal di tenda-tenda darurat selama seminggu. Hanya sekarang orang mulai secara bertahap untuk mencoba untuk kembali ke rumah dari hal-hal posikah selamat yang masih bisa diselamatkan.

6. 22 Oktober 2011. - Cacho de Oro, El Salvador. - Petani Jose Agillar memeriksa kepemilikan mereka terkena dampak banjir.Sebagai akibat dari hujan deras tropis yang menghancurkan sebagian besar tanaman jagung, wijen kacang-kacangan, dan melon.

7. 22 Oktober 2011. - Cacho de Oro, El Salvador. - Luliya Tulen memegang beberapa telinga jagung yang selamat banjir, membanjiri lahan milik keluarga-nya. Dia berharap bahwa ini akan cukup untuk memasak makan malam diriku dan anakku.

8. 23 Oktober 2011. - El Angel, El Salvador. - Selama tepi sungai Lempa, yang membanjiri banyak hasil tanaman, sehingga orang-orang dibiarkan tanpa tanaman.

9. 21 Oktober 2011. -Ateos, El Salvador. Orff-dua puluh lima sepuluh-Granados dan putrinya Adriana di reruntuhan rumahnya, yang hancur oleh banjir.

10. 21 Oktober 2011. -Ateos, El Salvador. - Relawan punya makanan di kamp pengungsi. Jalan kabur sepenuhnya terputus dari peradaban, beberapa desa. Untuk sampai ke mereka sekarang adalah dengan berjalan kaki atau dengan sepeda.

11. 20 Oktober 2011 - Rencana del Mangga, El Salvador. - Seorang anak bermain di gedung sekolah, yang berubah menjadi tempat penampungan sementara bagi korban banjir. Saat ini tinggal di gedung 750 orang kehilangan tempat tinggal akibat banjir yang disebabkan oleh hujan deras yang telah meneror daerah selama sebelas hari. Banyak dari orang-orang ini bahkan tidak tahu dalam kondisi apa adalah rumah mereka dan apakah mereka pernah akan kembali ke sana.

12. 20 Oktober 2011 - Rencana del Mangga, El Salvador. - Keluarga sedang tidur di lantai sekolah berubah menjadi sebuah kamp bagi orang-orang yang ditinggalkan oleh para tunawisma banjir.

13. 20 Oktober 2011. - Las Margaritas, El Salvador. - Relawan mengantarkan makanan ke kamp, ​​di mana dia saat ini tinggal sekitar tiga ratus orang kehilangan tempat tinggal sebagai akibat dari hujan lebat.

14. 23 Oktober 2011. - El Angel, El Salvador. - Tiga puluh delapan Lelia Sanchez menangis, berbicara tentang banjir yang menghancurkan rumahnya dan benar-benar menghancurkan keluarga-nya milik perkebunan jagung. "Ini hanya tak tertahankan. Dalam beberapa saat aku mulai menangis dan tidak bisa berhenti. Terutama karena jagung. Jagung - itu harapan kita untuk bertahan hidup di tahun depan.

15. 23 Oktober 2011. - El Angel, El Salvador. - Seorang wanita berjalan melalui jalan yang terendam banjir dipengaruhi oleh desa.

16. 22 Oktober 2011. - Cacho de Oro, El Salvador. Keluarga yang terkena dampak banjir, telah menerima bantuan kemanusiaan, terutama warga setempat menyumbangkan mereka untuk makanan dan kebutuhan pokok seperti beras, kacang kalengan, minyak, garam, roti, sabun dan pakaian bayi.

17. 21 Oktober 2011. - Ateos Salvador. - Dua puluh lima Dewi Granados menghapus pakaian di sungai itu sendiri, yang benar-benar menghancurkan rumahnya dan meninggalkan wanita dengan tunawisma Adriana sepuluh anak.

18. 22 Oktober 2011. - Cacho de Oro, El Salvador. - Sebagai akibat dari hujan tropis lebat, yang berlangsung lebih dari sebelas hari, hasil jagung hampir sepenuhnya hilang. Selamat sekarang berusaha untuk mengeringkan telinga sehingga mereka tidak membusuk.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar