#rocking-rolling { width:auto; height:52px; text-align:left; font-family:"Trebuchet MS",sans-serif; font-size:16px; font-style:normal; font-weight:bold; text-transform:uppercase; } #rocking-rolling h2, #rocking-rolling p, #rocking-rolling form { /* netralisasi tampilan elemen heading, paragraf dan formulir */ margin:0 0 0 0; pading:0 0 0 0; border:none; background:transparent; } #rocking-rolling .item { position:relative; background-color:#f0f0f0; float:right; width:52px; margin:0px 5px; height:52px; border:2px solid #ddd; -webkit-border-radius:30px; -moz-border-radius:30px; -webkit-border-radius:30px; -webkit-box-shadow:1px 1px 3px #555; -moz-box-shadow:1px 1px 3px #555; box-shadow:1px 1px 3px #555; cursor:pointer; overflow:hidden; } #rocking-rolling .link { left:2px; top:2px; position:absolute; width:48px; height:48px; } #rocking-rolling .icon_home {background:transparent url(http://3.bp.blogspot.com/-fuX8vT6cIzs/TlXFJXROx2I/AAAAAAAAAxE/D1kiRmSFBy4/s1600/home.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_mail {background:transparent url(http://2.bp.blogspot.com/-FaTjV0LsMXQ/TlXFJ_5vpxI/AAAAAAAAAxc/JRPFgDCZ6lg/s1600/mail.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_help {background:transparent url(http://4.bp.blogspot.com/-l7M2zGOJAQo/TlXFJ0YZR6I/AAAAAAAAAxM/32acLuLn_r8/s320/help.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_find {background:transparent url(http://4.bp.blogspot.com/-ZIEGzN0LZCg/TlXFJ8WVzEI/AAAAAAAAAxU/2-oDKLYjsKw/s1600/find.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_photos {background:transparent url(http://4.bp.blogspot.com/-IwFEevO-np8/TlXFKFu47FI/AAAAAAAAAxk/aejG1YmQumc/s1600/photos.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .item_content { position:absolute; height:52px; width:220px; overflow:hidden; left:56px; top:7px; background:transparent; display:none; } #rocking-rolling .item_content h2 { color:#aaa; text-shadow:1px 1px 1px #fff; background-color:transparent; font-size:14px; } #rocking-rolling .item_content a { background-color:transparent; float:left; margin-right:7px; margin-top:3px; color:#bbb; text-shadow:1px 1px 1px #fff; text-decoration:none; font-size:12px; } #rocking-rolling .item_content a:hover {color:#0b965b;} #rocking-rolling .item_content p { background-color:transparent; text-transform:none; font-weight:normal !important; display:none; } #rocking-rolling .item_content p input { border:1px solid #ccc; padding:1px; width:155px; float:left; margin-right:5px; -webkit-box-shadow:none; -moz-box-shadow:none; box-shadow:none; }
Loading...

Sabtu, 01 Oktober 2011

Surat misterius Timbuktu

Timbuktu (Mali), berkembang setelah penguasa Mansa besar Musa di abad XIV, mendirikan istananya di sini, benar-benar misteri bagi orang Eropa sampai abad XIX. Waspada terhadap penetrasi dan penaklukan sebuah kota yang makmur, yang banyak rute kafilah berkumpul, segala macam cara untuk pedagang Muslim (bahkan membunuh) berusaha mencegah di Timbuktu Eropa wisatawan. Selain garam, rempah-rempah dan item lainnya dari perdagangan di kota berbondong-bondong untuk ulama Mekah dan Kairo.

Karakter misterius dan buku besar yang tersisa dari masa-masa itu - intrik, yang menempati pikiran ingin tahu sampai hari ini.


Surat misterius Timbuktu

1. Salah satu harta yang ditemukan di antara ribuan naskah kuno - representasi skematis dari Masjid Nabi di Madinah, yang bagi umat muslim adalah terbesar kedua (setelah Masjid Suci).

Surat misterius Timbuktu

2. Kematian seorang anggota keluarga terkemuka mengumpulkan banyak orang yang ingin mengucapkan selamat tinggal padanya. Kerumunan itu terdiri dari anggota dari tiga kelompok etnis utama dari Timbuktu: Songhay, Tuareg dan Arab. Masing-masing kelompok selama sejarah panjang kota berhasil berakhir di Timbuktu berkuasa.

Surat misterius Timbuktu

3. Setelah penghancuran atap oleh hujan, Imam Chafee memeriksa naskah keluarganya, yang lebih dari 400 tahun. Banyak keluarga yang menerima bantuan Timbuktu, untuk keselamatan perpustakaan mereka, yang mencakup biaya seperti perbaikan atap.

Surat misterius Timbuktu

4. Selama masa kejayaan Timbuktu sekitar 50 000 penduduk, jalan-jalan meluap dengan kafilah unta tiba, peregangan selama mil. Sekarang penduduk kota ini pada tingkat yang sama, namun kafilah itu jarang.

Surat misterius Timbuktu

5. Dengan duri, dipotong dari semak gurun, seperti bulu, Boubacar Sedek (pria putih) mengajarkan tulisan tangan di atas atap bengkel kerjanya. Juru tulis menyalin teks yang dibawa oleh pedagang dan ulama yang pernah berkembang di Timbuktu.

Surat misterius Timbuktu

6. Abdel Kader Heydera - sarjana Islam. Dalam foto tersebut, ia semacam naskah nezakatalogizirovannye koper. Ini hanya sebagian kecil dari keluarganya menemukan 22 ribu naskah. Heydera mendirikan sebuah organisasi yang membantu keluarga lain dari Timbuktu untuk melestarikan koleksi naskah.

Surat misterius Timbuktu

7. Dalam foto (tengah) - sebuah naskah dari sebuah perpustakaan keluarga kecil, yang mengandung teks dengan grafik astrologi. Dengan perkiraan konservatif, di perpustakaan Timbuktu mengandung lebih dari 100 ribu naskah, dan para ahli percaya bahwa ribuan manuskrip yang masih belum dipahami.

Surat misterius Timbuktu

8. Staf perpustakaan Mamma Heydera, yang merupakan koleksi pribadi terbesar di kota naskah, mengembalikan halaman dikenakan naskah, menggunakan kertas dibuat sesuai dengan teknologi lama dan yang asli yang sesuai. Teks-teks yang diterjemahkan ke dalam bentuk digital dan kemudian disegel di ruang korosi.

Surat misterius Timbuktu

9. Dalam foto: ilustrasi yang menggambarkan Nabi sandal dari manuskrip langka Tuareg (abad XVII). Selama sejarah Timbuktu volume banyak manuskrip langka yang dijual di pasar gelap dan diselundupkan dari Mali.

Surat misterius Timbuktu

10. Ismael angka dua Aidara - sejarawan dan filsuf dari Timbuktu membuat perjalanan dan liburan di Sungai Niger. Nenek moyangnya melarikan diri dari Andalusia Moor, Spanyol memenangkan lebih ketika sebagian dari itu. Kisah eksodus dan kedatangan bangsa Moor di mereka di Mali yang terkandung dalam sejarah "Tarikh al-Fattash» (Tarikh al-fattash) - Sejarah Kekaisaran Mali, salah satu manuskrip kuno yang paling penting dari Timbuktu.

Surat misterius Timbuktu

11. Sankore masjid - salah satu dari tiga masjid bersejarah di abad XV-XVI, menguasai pengoperasian sistem akademi swasta, dikendalikan oleh ulama Islam.

Surat misterius Timbuktu

12. Dalam gambar: para prajurit selama perayaan Hari Kemerdekaan, Mali pada 22 September. Ini adalah salah satu kesempatan langka untuk Timbuktu gembira pasukan. Mereka selalu harus dalam ketegangan karena kelompok-kelompok terkait dengan al-Qaeda, yang menjaga sandera di gurun dan perdagangan merusak dan pariwisata di Timbuktu.

Surat misterius Timbuktu

13. Sepak bola sangat populer di kalangan anak-anak di kota. Pada hari mereka mengejar bola di jalan-jalan dari Timbuktu, dan di malam hari bersaing di sepak bola meja. Terlepas dari kenyataan bahwa di antara kelompok-kelompok etnis utama di kota (Songhay, Tuareg dan Arab) kadang-kadang ketegangan menyala, anak-anak mereka bermain bersama tanpa ada masalah dan berbicara semua tiga bahasa untuk belajar sambil bermain sepak bola.

Surat misterius Timbuktu

14. Sepatu hak tinggi dan impian yang tinggi menjadi mode di kalangan remaja perempuan di sekolah tinggi hanya Timbuktu.Hidup pertumbuhan anak perempuan, yang memberikan kontribusi untuk pembelajaran mereka, membantu mengurangi upaya besar Mali di tingkat ketidaktahuan negara, yaitu sekitar 74%.

Surat misterius Timbuktu

15. Dalam foto: Anak-anak dari sekolah agama, belajar Quran pada waktu fajar. Guru mereka mengatakan, mengulangi kata-kata yang terdengar dari bibir pakar selama berabad-abad: "Membaca, menulis, dan Qur'an - yang penting."

Surat misterius Timbuktu

16. Montir memperbaiki truk digunakan untuk mengangkut garam dari tambang lempeng yang jauh di dalam gurun Sahara.Kafilah unta juga lapis pada rute ini, tetapi truk dapat membawa lebih dan melakukan perjalanan 900 mil kembali ke garam dan hanya 10 hari, bukan 45, seperti unta.

Surat misterius Timbuktu

17. Melihat kuda nil, para pekerja pelabuhan yang berenang di dekat perahu di Sungai Niger , yang mengalir sekitar enam mil selatan Timbuktu. Setelah di sungai ke Timbuktu memasok budak dan emas, dan sekarang di kotanya dipasok makanan, bahan bakar dan wisatawan.

Surat misterius Timbuktu

18. Dalam foto: anak-anak bermain di tengah kebangsaan Bella rumah jerami mereka di padang pasir tidak jauh dari Timbuktu.Meskipun, fakta bahwa Bella Tuareg (atau iullemeden), adalah keturunan para budak di Mali sangat kecil, di Timbuktu, mereka adalah salah satu kelompok etnis utama.

Surat misterius Timbuktu

19. Setelah hari merumput di padang gurun, kawanan domba dan kambing harus menjadi gembala ke rumahnya di pinggiran Timbuktu. Perdagangan ternak telah lama berbasis Tuareg penggembala dan masih dianggap salah satu sumber utama pendapatan di kota.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar