#rocking-rolling { width:auto; height:52px; text-align:left; font-family:"Trebuchet MS",sans-serif; font-size:16px; font-style:normal; font-weight:bold; text-transform:uppercase; } #rocking-rolling h2, #rocking-rolling p, #rocking-rolling form { /* netralisasi tampilan elemen heading, paragraf dan formulir */ margin:0 0 0 0; pading:0 0 0 0; border:none; background:transparent; } #rocking-rolling .item { position:relative; background-color:#f0f0f0; float:right; width:52px; margin:0px 5px; height:52px; border:2px solid #ddd; -webkit-border-radius:30px; -moz-border-radius:30px; -webkit-border-radius:30px; -webkit-box-shadow:1px 1px 3px #555; -moz-box-shadow:1px 1px 3px #555; box-shadow:1px 1px 3px #555; cursor:pointer; overflow:hidden; } #rocking-rolling .link { left:2px; top:2px; position:absolute; width:48px; height:48px; } #rocking-rolling .icon_home {background:transparent url(http://3.bp.blogspot.com/-fuX8vT6cIzs/TlXFJXROx2I/AAAAAAAAAxE/D1kiRmSFBy4/s1600/home.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_mail {background:transparent url(http://2.bp.blogspot.com/-FaTjV0LsMXQ/TlXFJ_5vpxI/AAAAAAAAAxc/JRPFgDCZ6lg/s1600/mail.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_help {background:transparent url(http://4.bp.blogspot.com/-l7M2zGOJAQo/TlXFJ0YZR6I/AAAAAAAAAxM/32acLuLn_r8/s320/help.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_find {background:transparent url(http://4.bp.blogspot.com/-ZIEGzN0LZCg/TlXFJ8WVzEI/AAAAAAAAAxU/2-oDKLYjsKw/s1600/find.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_photos {background:transparent url(http://4.bp.blogspot.com/-IwFEevO-np8/TlXFKFu47FI/AAAAAAAAAxk/aejG1YmQumc/s1600/photos.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .item_content { position:absolute; height:52px; width:220px; overflow:hidden; left:56px; top:7px; background:transparent; display:none; } #rocking-rolling .item_content h2 { color:#aaa; text-shadow:1px 1px 1px #fff; background-color:transparent; font-size:14px; } #rocking-rolling .item_content a { background-color:transparent; float:left; margin-right:7px; margin-top:3px; color:#bbb; text-shadow:1px 1px 1px #fff; text-decoration:none; font-size:12px; } #rocking-rolling .item_content a:hover {color:#0b965b;} #rocking-rolling .item_content p { background-color:transparent; text-transform:none; font-weight:normal !important; display:none; } #rocking-rolling .item_content p input { border:1px solid #ccc; padding:1px; width:155px; float:left; margin-right:5px; -webkit-box-shadow:none; -moz-box-shadow:none; box-shadow:none; }
Loading...

Senin, 03 Oktober 2011

Vitiligo

Ini adalah penyakit kulit, yang menyebabkan hilangnya pigmen.

Vitiligo

1. Shaheen, 33 tahun.

Terlepas dari kenyataan bahwa vitiligo tidak mengancam kehidupan dan tidak menyebabkan sakit, kondisi kulit bisa menjadi masalah serius di negara-negara seperti India, di mana kebanyakan orang kulit gelap. Kurangnya pendidikan dan pendapat yang berlaku penyakit lain seperti kusta , memberikan kontribusi pada fakta bahwa orang-orang mulai menghindari, terutama perempuan muda.

Vitiligo

2. Anita, 26 tahun.

Wanita muda ini mengklaim bahwa bibirnya terkesan dengan vitiligo pada tahun 2005. Dia mengatakan bahwa pada awalnya ia mampu menyembunyikannya dengan lip gloss atau cadar, tapi ketika mendengar hal ini dalam hukum, seorang wanita dengan suami dan anak-anak melarikan diri dari Uttar Pradesh di Mumbai.

Vitiligo

3. Gauri, 32 tahun.

Penyebab vitiligo masih belum diketahui dan tidak dapat disembuhkan. Tetapi karena penyakit ini tidak berbahaya dan tidak menyakitkan, belum cukup diteliti. Konferensi internasional pertama dikhususkan untuk mempelajari vitiligo, diadakan bulan ini di Italia.

Vitiligo

4. Shilpa, 33.

Shilpa mengatakan bahwa vitiligo baginya - adalah masalah serius, dan dia berpikir bahwa hidupnya tidak bisa sesuatu yang baik. Lalu ia mulai menerima bantuan psikologis, dan juga pergi ke sekolah musik. Musik, karena itu adalah suatu bentuk meditasi.

Vitiligo

5. Maya, 50 tahun.

Maya mengatakan bahwa ia menderita vitiligo dengan 10 tahun. Kulitnya putih. Satu-satunya tempat yang masih memiliki warna asli - itu jari di tangan. Dia sulit untuk didamaikan dengan warna baru, tetapi dengan merevisi harga diri mereka, dan dengan dukungan dari keluarga itu telah menjadi mungkin. Penting untuk diingat bahwa kecantikan - tidak warna kulit. Ada nilai lebih penting. Hidup ini berharga. Apapun yang terjadi harus diambil untuk diberikan dan menikmatinya.

Vitiligo

6. Triptych, 33 tahun.

Triptych mengatakan bahwa vitiligo sejak kecil, tapi dia tidak pernah merasakan ketidaknyamanan psikologis dalam hal ini. Dia bilang dia tumbuh, seperti semua anak-anak normal, dan dia memiliki kesempatan untuk belajar. Dia punya pekerjaan bagus.Semua ketakutannya terkait dengan masa depan. Dia meragukan bahwa ia akan memiliki suami dan keluarga.

Vitiligo

7. Mayuri, 26 tahun.

Mayuri mengatakan bahwa di dunia ini ada setidaknya satu orang yang akan menghargai keindahan batin, bukan eksternal.

Vitiligo

8. Sunita, 20 tahun.

Sunita mengatakan bahwa vitiligo menghentikannya, dan ia merasa bahwa sikap orang-orang telah berubah, karena ia jatuh sakit.

Vitiligo

9. Nikita, 19 tahun.

Nikita mengatakan bahwa sejak ia jatuh sakit vitiligo, dia melihat sedikit perubahan dalam hubungan dengan orang-orang sekitarnya. Tapi dalam pandangannya, ada banyak orang dengan masalah yang sama, sehingga tidak terlalu kecewa.

Vitiligo

10. Seda 48 tahun, dan Dilip, 52.

Senduya mengatakan bahwa vitiligo sakit di 21. Pada awalnya dia takut, tidak lagi meninggalkan rumah. Untuk alasan ini tidak bisa menemukan pekerjaan dan kehilangan kepercayaan dirinya. Sikapnya terhadap penyakit telah berubah setelah menikah.Dia akhirnya menemukan orang yang memiliki masalah yang sama dan yang mengerti perasaannya. Dia sangat senang dengan suaminya.

1 komentar:

  1. Boleh bertnya pak herizal.. bagaimana cara meyakinkan ortu jika pacar saya mengidap vitiligo? Kami mengalami stagnan dalam hal ini. Terimakasih

    BalasHapus