#rocking-rolling { width:auto; height:52px; text-align:left; font-family:"Trebuchet MS",sans-serif; font-size:16px; font-style:normal; font-weight:bold; text-transform:uppercase; } #rocking-rolling h2, #rocking-rolling p, #rocking-rolling form { /* netralisasi tampilan elemen heading, paragraf dan formulir */ margin:0 0 0 0; pading:0 0 0 0; border:none; background:transparent; } #rocking-rolling .item { position:relative; background-color:#f0f0f0; float:right; width:52px; margin:0px 5px; height:52px; border:2px solid #ddd; -webkit-border-radius:30px; -moz-border-radius:30px; -webkit-border-radius:30px; -webkit-box-shadow:1px 1px 3px #555; -moz-box-shadow:1px 1px 3px #555; box-shadow:1px 1px 3px #555; cursor:pointer; overflow:hidden; } #rocking-rolling .link { left:2px; top:2px; position:absolute; width:48px; height:48px; } #rocking-rolling .icon_home {background:transparent url(http://3.bp.blogspot.com/-fuX8vT6cIzs/TlXFJXROx2I/AAAAAAAAAxE/D1kiRmSFBy4/s1600/home.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_mail {background:transparent url(http://2.bp.blogspot.com/-FaTjV0LsMXQ/TlXFJ_5vpxI/AAAAAAAAAxc/JRPFgDCZ6lg/s1600/mail.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_help {background:transparent url(http://4.bp.blogspot.com/-l7M2zGOJAQo/TlXFJ0YZR6I/AAAAAAAAAxM/32acLuLn_r8/s320/help.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_find {background:transparent url(http://4.bp.blogspot.com/-ZIEGzN0LZCg/TlXFJ8WVzEI/AAAAAAAAAxU/2-oDKLYjsKw/s1600/find.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_photos {background:transparent url(http://4.bp.blogspot.com/-IwFEevO-np8/TlXFKFu47FI/AAAAAAAAAxk/aejG1YmQumc/s1600/photos.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .item_content { position:absolute; height:52px; width:220px; overflow:hidden; left:56px; top:7px; background:transparent; display:none; } #rocking-rolling .item_content h2 { color:#aaa; text-shadow:1px 1px 1px #fff; background-color:transparent; font-size:14px; } #rocking-rolling .item_content a { background-color:transparent; float:left; margin-right:7px; margin-top:3px; color:#bbb; text-shadow:1px 1px 1px #fff; text-decoration:none; font-size:12px; } #rocking-rolling .item_content a:hover {color:#0b965b;} #rocking-rolling .item_content p { background-color:transparent; text-transform:none; font-weight:normal !important; display:none; } #rocking-rolling .item_content p input { border:1px solid #ccc; padding:1px; width:155px; float:left; margin-right:5px; -webkit-box-shadow:none; -moz-box-shadow:none; box-shadow:none; }
Loading...

Jumat, 23 September 2011

Kerajinan produksi senjata di Filipina


Jose mengambil pistol, melihat melalui teropong. Berpikir sejenak, kemudian menempatkan dalam bentuk wakil, yang pada saat ini adalah tidak lebih dari sebuah kemiripan masa depan pistol, sepotong logam. Jose Arneskaru akan menghabiskan lebih dari satu hari di tempat kerja sebelum form ini akan menemukan senjata-nya. Ini pekerja 33 tahun mantan otot menempatkan seluruh kekuasaan, bekerja di pintu gerbang. "Ini adalah bagian tersulit," katanya terengah-engah. "Ini akan memakan waktu setidaknya satu minggu untuk menyelesaikan pekerjaan." Ini adalah bagian penting dari senjata, sehingga Jose hanya akan menggunakan file.

Dalam gedung tua yang besar hanya beberapa mesin, atap bocor dan tidak melindungi dari hujan, yang mengapa digantung atas kain untuk melindungi kabel. Di ruang gelap adalah kebisingan begitu banyak sehingga tampaknya seolah-olah Anda berada di sebuah terowongan gunung.

Pada mesin 2-inti dapat menjalankan dan memodifikasi senjata mereka sekitar 30 pekerja. Dengan bor diterapkan untuk setiap item yang ukiran «DUNIA» dan serial nomor. Ada satu mesin besar, yang dianggap hal yang paling penting untuk bekerja pada itu membuat drum. "Ini merupakan mesin yang paling penting," kata Juni, mengamati rekannya menyelesaikan sebagian nya. "Berkat dia kami dapat melakukan pekerjaan, yang sangat sulit untuk dilakukan secara manual." "Kami memiliki begitu banyak instrumen," dengan penyesalan dalam suaranya mengatakan pekerja.

Dalam produksi ini, bekerja secara independen masing-masing menciptakan senjata dari awal sampai akhir, dan setelah mendapat harga penjualan hampir penuh di tangan Anda. Hal ini sebagian besar membawa senjata 38 dan 45 gauge, dan senjata pompa. Dibutuhkan seminggu untuk membuat sebuah pistol kaliber .38, yang dapat menjual untuk 30 euro, untuk produksi 45 kaliber akan mengambil dua kali banyak waktu, namun harganya juga meningkat. Karyawan rata-rata koperasi € 70 per bulan, yang merupakan upah minimum di Filipina. Hampir 100 senjata setiap bulan keluar dari lokakarya ini, mayoritas dari mereka adalah memerintahkan polisi dan tentara, yang tidak diberi senjata untuk bekerja dan untuk siapa ini adalah cara termurah untuk mendapatkannya. Bahkan dalam permintaan senjata antara penjaga toko dan bank.

Industri senjata adalah sebuah tradisi lama Dana. Mereka mengatakan bahwa bahkan jika Spanyol lakukan di sini arquebus.Namun produksi utama dibentuk pada awal abad 20, ketika Filipina adalah koloni Amerika. Selama Perang Dunia II, Amerika menikmati Yunani keterampilan untuk mengubah senjata Jepang ditangkap di bawah kaliber. Hal ini di saat-saat ada buatan tangan produksi senjata.

Akibatnya, pada tahun 1996 otoritas yang diselenggarakan koperasi untuk produksi senjata hukum. Tetapi meskipun semua upaya dari pihak berwenang, sebagian besar pekerja membuat senjata secara ilegal, tanpa tunduk pada koperasi.

Untuk menemukan produksi ilegal tidak sulit. Di pusat kota Anda dapat menemukan sebuah rumah kecil Renato Gonzalez.Semua produksi terdiri dari satu set sederhana alat dan visa. Dalam studionya Anda dapat melihat bentuk untuk KG-9, produksi mesin ringan seperti USG Israel. Renata waktu 2 minggu untuk menghasilkan itu, untuk pekerjaan yang dia telah menerima 100 euro. Keterampilan-Nya 52 tahun eh pekerja dapatkan dari kakek dan ayahnya, yang juga terlibat dalam pembuatan senjata. "Aku berusia 8 tahun ketika saya mulai untuk membantu mereka," kata Renato. "Saya pulang dari sekolah dan pergi untuk bekerja dengan file. Sekarang saya melakukan ini untuk anak-anak saya kesempatan untuk pergi ke kuliah. "

Menurut Nestor Sabaytona, yang sampai 2007 memimpin koperasi, di Dana ilegal memproduksi senjata, setidaknya 5.000 orang.

Tentu saja, harus menjadi orang yang akan dipimpin oleh para pekerja ilegal. Dalam nama pria ini adalah Dana «Rio Hiu», ia adalah salah satu produsen yang paling berpengalaman senjata. Dalam studionya Anda dapat melihat senapan otomatis selesai AR-15, yang sangat mirip dengan senapan M-16 Amerika. Senjata ini senilai € 500 memerintahkan walikota kota besar tetangga. "Ini adalah kali kedua saya mendapatkan perintah untuk hal seperti itu," kata Rio. Sang anak menambahkan, "Kami memiliki begitu banyak perintah lama sebelum pemilihan. Banyak politisi ingin pistol atau senapan seperti ini. "

Pemilu lokal di Filipina telah jatuh ke dalam kehinaan. Sebagai contoh, pada tahun 2007, selama kampanye pemilu telah tewas dan 114 calon anggota partai. Selain itu, perampokan bank juga sering disertai dengan pembunuhan. Pada bulan Mei 2008 ada perampokan keras, di mana pelaku menembak dan menewaskan 10 orang. Hal ini diyakini bahwa di Filipina di belakang lebih dari satu juta senjata api, sementara yang ketiga memiliki lisensi.

Meskipun situasi serupa di negara di tahanan polisi Dana tenang. Pada tahun 2007, hanya 2 orang ditangkap untuk produksi ilegal dan 18 untuk kepemilikan senjata secara ilegal. "Kita tahu bahwa ada beberapa produsen senjata ilegal," kata Letnan Laksono dehinam, "tapi ketika kita menemukan mereka, kita mencoba untuk mendorong mereka untuk bergabung dengan koperasi, dan jika mereka menolak -. Akan ditangkap"

Bisnis ilegal memproduksi senjata tampaknya tidak mengganggu ketenangan Dana, 120, 000 menjalani hidup normal. Jadi penduduk diberikan dengan humor, berkata, "Jika Anda mendengar tembakan di jalan-jalan Dan - jangan khawatir, itu hanya salah seorang guru dalam aksi memeriksa senjata barunya."

guns01 Artisans senjata di Filipina

1. Yang paling populer di Filipina adalah senapan mesin USG dan Ingram, bahkan meskipun fakta bahwa mereka dilarang. Foto menunjukkan salah satu pakar terkemuka dalam pembuatan senjata tersebut, Mr Dante Ramoneda.

guns02 Artisans senjata di Filipina

2. Pekerjaan mengumpulkan pistol .45, sangat mirip dengan Beretta.

guns03 Artisans senjata di Filipina

3. Mr Dzhuntilla, manajer koperasi, menunjukkan senapan pompa-tindakan, yang diproduksi di perusahaan.

guns04 Artisans senjata di Filipina

4. Peralatan dan barang jadi, seperti pistol (kanan) dan senapan (kiri).

guns05 Artisans senjata di Filipina

5. Koperasi pekerja terlibat dalam logam peleburan.

guns06 Artisans senjata di Filipina

6. Pekerja co-op membersihkan formulir di bawah ini.

guns07 Artisans senjata di Filipina

7. Pihak berwenang telah menciptakan koperasi, sehingga untuk melegalisasi produksi senjata.

guns08 Artisans senjata di Filipina

8. Membersihkan bagian dari senjata.

guns09 Artisans senjata di Filipina

9. Suasana di dalam pabrik.

guns10 Artisans senjata di Filipina

10. Pekerjaan memeriksa formulir untuk senjata berikutnya.

guns11 Artisans senjata di Filipina

11. Proses produksi senjata.

guns12 Artisans senjata di Filipina

12.

guns13 Artisans senjata di Filipina

13. Proses produksi pistol otomatis.

guns14 Artisans senjata di Filipina

14.

guns15 Artisans senjata di Filipina

15. Salah satu pekerja bertindak sebagai penjaga keamanan dengan senapan buatan sendiri.

guns16 Artisans senjata di Filipina

16. Bekerja menunjukkan pekerjaan selesai - pistol, sangat mirip dengan Magnum 357.

guns17 Artisans senjata di Filipina

17. Periksa senjata baru.

guns18 Artisans senjata di Filipina

18. Polisi lebih memilih pistol .45 Danayskie produksi koperasi «DUNIA».

guns19 Artisans senjata di Filipina

19. Dalam foto, Mr Rand, yang menjual senjata telepon produksi sendiri melalui internet, dan mobile.

guns20 Artisans senjata di Filipina

20. Mr Pertempuran telah memproduksi mesin, yang ilegal di Filipina.

guns21 Artisans senjata di Filipina

21. Roberto telah memproduksi pistol .45.

guns22 Artisans senjata di Filipina

22. Roberto memegang pistol .45, sangat mirip dengan Beretta.

guns23 Artisans senjata di Filipina

23. «Rio Hiu» di rumah dengan latar belakang pekerjaan - senapan otomatis AR-15, yang sangat mirip dengan senapan M-16 Amerika.

guns24 Artisans senjata di Filipina

24. Mr Nestor di studio saja dibuat Magnums 357 untuk instansi keamanan.

guns25 Artisans senjata di Filipina

25.

guns26 Artisans senjata di Filipina

26.

guns27 Artisans senjata di Filipina

27. Mr Dante Ramoneda Ingram pengujian baru di studio.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar