#rocking-rolling { width:auto; height:52px; text-align:left; font-family:"Trebuchet MS",sans-serif; font-size:16px; font-style:normal; font-weight:bold; text-transform:uppercase; } #rocking-rolling h2, #rocking-rolling p, #rocking-rolling form { /* netralisasi tampilan elemen heading, paragraf dan formulir */ margin:0 0 0 0; pading:0 0 0 0; border:none; background:transparent; } #rocking-rolling .item { position:relative; background-color:#f0f0f0; float:right; width:52px; margin:0px 5px; height:52px; border:2px solid #ddd; -webkit-border-radius:30px; -moz-border-radius:30px; -webkit-border-radius:30px; -webkit-box-shadow:1px 1px 3px #555; -moz-box-shadow:1px 1px 3px #555; box-shadow:1px 1px 3px #555; cursor:pointer; overflow:hidden; } #rocking-rolling .link { left:2px; top:2px; position:absolute; width:48px; height:48px; } #rocking-rolling .icon_home {background:transparent url(http://3.bp.blogspot.com/-fuX8vT6cIzs/TlXFJXROx2I/AAAAAAAAAxE/D1kiRmSFBy4/s1600/home.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_mail {background:transparent url(http://2.bp.blogspot.com/-FaTjV0LsMXQ/TlXFJ_5vpxI/AAAAAAAAAxc/JRPFgDCZ6lg/s1600/mail.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_help {background:transparent url(http://4.bp.blogspot.com/-l7M2zGOJAQo/TlXFJ0YZR6I/AAAAAAAAAxM/32acLuLn_r8/s320/help.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_find {background:transparent url(http://4.bp.blogspot.com/-ZIEGzN0LZCg/TlXFJ8WVzEI/AAAAAAAAAxU/2-oDKLYjsKw/s1600/find.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_photos {background:transparent url(http://4.bp.blogspot.com/-IwFEevO-np8/TlXFKFu47FI/AAAAAAAAAxk/aejG1YmQumc/s1600/photos.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .item_content { position:absolute; height:52px; width:220px; overflow:hidden; left:56px; top:7px; background:transparent; display:none; } #rocking-rolling .item_content h2 { color:#aaa; text-shadow:1px 1px 1px #fff; background-color:transparent; font-size:14px; } #rocking-rolling .item_content a { background-color:transparent; float:left; margin-right:7px; margin-top:3px; color:#bbb; text-shadow:1px 1px 1px #fff; text-decoration:none; font-size:12px; } #rocking-rolling .item_content a:hover {color:#0b965b;} #rocking-rolling .item_content p { background-color:transparent; text-transform:none; font-weight:normal !important; display:none; } #rocking-rolling .item_content p input { border:1px solid #ccc; padding:1px; width:155px; float:left; margin-right:5px; -webkit-box-shadow:none; -moz-box-shadow:none; box-shadow:none; }
Loading...

Rabu, 14 September 2011

Kota yang tidak pernah tidur

Prostitusi dan kecanduan obat di Israel, seperti di banyak negara lain saling berhubungan. Kebanyakan pelacur (60-90%) - pecandu narkoba, duduk terutama pada heroin, yang tersebar luas di sini. Beberapa menjadi pelacur untuk membayar obat-obatan. Hal ini diyakini bahwa 70% dari pelacur datang ke Tel Aviv dari bekas Uni Soviet, dan sekitar 1.000 perempuan setiap tahun dibawa secara ilegal. Di antara pelacur Israel banyak Rusia, yang tiba di sini setelah migrasi massal dari Uni Soviet di tahun 90an.


Kota yang tidak pernah tidur

1. Semua kamar di lantai pertama bangunan ini - rumah bordil . (Emese Benko)

Kota yang tidak pernah tidur

2. Seks toko di dekat terminal bis lama di Tel Aviv. Di jalan-jalan penuh dengan bar seks, toko seks dan pelacuran. Sekarang di Tel Aviv adalah sekitar 300 rumah bordil. (Emese Benko)

Kota yang tidak pernah tidur

3. Daerah terminal bis lama - distrik lampu merah dari Tel Aviv. Selama bertahun-tahun, itu dihuni, sebagian besar asing dan pekerja ilegal. Ada beberapa serangan selama konflik antara Israel dan Palestina. Sekarang ini adalah daerah terburuk dari Tel Aviv - dunia prostitusi dan obat-obatan dengan tingkat kejahatan yang tinggi. (Emese Benko)

Kota yang tidak pernah tidur

4. Beberapa pelacur yang bekerja di daerah tersebut, tidur di jalan. Ini adalah salah satu tempat di mana mereka mengambil obat dan berbicara dengan pengedar narkoba. (Emese Benko)

Kota yang tidak pernah tidur

5. Neve Shaanan - tempat di mana pergi ke bawah masyarakat: pecandu narkoba, pelacur, pekerja ilegal dan tunawisma. Di sini, semuanya berantakan, termasuk gedung. Di mana-mana, kotoran, puing-puing. (Emese Benko)

Kota yang tidak pernah tidur

6. Polisi razia - fenomena yang tidak biasa, karena tingkat kejahatan di daerah hampir berguling. Beberapa tidur di jalan, beberapa - di bangunan tua, para pengungsi Afrika - di taman. (Emese Benko)

Kota yang tidak pernah tidur

7. 23 tahun Ira. Ibunya telah meninggalkan Rusia setelah bercerai dengan dua putrinya dengan harapan kehidupan yang lebih baik di Israel. Ira kecanduan narkoba. Ibunya meninggalkannya dan tidak lagi memungkinkan rumah, takut bahwa putrinya yang lain akan mengikuti kakaknya. Ira sekarang tinggal di jalan dan bekerja sebagai pelacur. Setelah badai dan hujan, berjalan sepanjang hari ketika dia tidur di jalan, meskipun teh panas dan selimut, ia tidak bisa hangat. (Emese Benko)

Kota yang tidak pernah tidur

8. 35 tahun Judith - seorang ibu dari tiga anak, siapa dia dipilih dan dibayar oleh tempat penampungan pemerintah. Dia bekerja sebagai pelacur dan pecandu narkoba. (Emese Benko)

Kota yang tidak pernah tidur

9. Judith mendengus kokain di antara pelanggan. Dia jatuh ke dalam rehabilitasi 10 kali, namun mulai menggunakan obat bulan berikutnya. Dia ingin melempar lagi. (Emese Benko)

Kota yang tidak pernah tidur

10. Natalia harus melahirkan beberapa minggu. Seluruh periode kehamilan ia terus menggunakan obat-obatan dan alkohol. (Emese Benko)

Kota yang tidak pernah tidur

11. Pada saat ini, Natalie sudah melahirkan dan berada di bawah pengawasan medis. Dia meninggalkan rumah sakit dua hari setelah lahir, dan dua kembali untuk bekerja sebagai pelacur. (Emese Benko)

Kota yang tidak pernah tidur

12. Julia - pelacur dari Rusia - menderita infeksi serius di kakinya, di mana dia bekerja obat keras. Setiap hari dia lolos dari rumah sakit untuk mengambil obat.(Emese Benko)

Kota yang tidak pernah tidur

13. Kali terakhir Julia datang ke tempat penampungan bagi pelacur, ia nyaris tidak bisa berjalan. Dia sedang mabuk, dibius, dan kakinya sakit parah terinfeksi.Relawan di penampungan yang disebut "pertolongan pertama". Dokter mengatakan bahwa mungkin akan harus mengamputasi kaki Julia, untuk menyelamatkan nyawa. Namun, rumah sakit berhasil menyelamatkan mereka dan wanita itu sendiri, dan kakinya. Tiga hari kemudian melihatnya lagi di jalanan untuk mencari obat. (Emese Benko)

Kota yang tidak pernah tidur

14. Penampungan "Pintu Harapan" pelacur menawarkan makan siang, pakaian bersih, kesempatan untuk mandi dan otdohut. (Emese Benko)

Kota yang tidak pernah tidur

15. Karena kurangnya relawan yang bekerja di tempat penampungan untuk pelacur, tempat ini hanya buka 10:00-5:00. Mereka berharap bahwa akan segera dapat bekerja di sekitar jam. (Emese Benko)

Kota yang tidak pernah tidur

16. Meninggalkan rumah pukul 17:00 dan akan bekerja di jalanan. "Hal terburuk - bangun gadis pada jam 5 sore dan mengusir ke jalan. Dan saya tahu bahwa mereka akan melakukan di jalan. Dan itu membunuh saya "- kata pemilik tempat penampungan bagi pelacur, Dave. (Emese Benko)

Kota yang tidak pernah tidur

17. Pelacur di stasiun bis lama (distrik lampu merah) memperoleh sekitar 10 euro untuk jasa-jasanya, tetapi pada hari anak-anak dapat melayani hingga 30 orang. (Emese Benko)

Kota yang tidak pernah tidur

18. Yasmine - pelacur Palestina, bekerja dan tinggal di rumah bordil. Banyak pelacur telah menjadi ibu, dimana pemerintah Israel mengambil anak-anak dan dikirim ke tempat penampungan atau panti asuhan. Yasmin - salah satu dari mereka. Dia adalah salah satu dari beberapa distrik tua pelacur yang tidak mengambil obat. Tapi dia adalah seorang pemabuk. (Emese Benko)

Kota yang tidak pernah tidur

19. Yasmin menunggu pelanggannya di rumah bordil pada Jumat malam. (Emese Benko)

Kota yang tidak pernah tidur

20. Jalan dengan rumah bordil di distrik lampu merah dari Tel Aviv. (Emese Benko)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar