#rocking-rolling { width:auto; height:52px; text-align:left; font-family:"Trebuchet MS",sans-serif; font-size:16px; font-style:normal; font-weight:bold; text-transform:uppercase; } #rocking-rolling h2, #rocking-rolling p, #rocking-rolling form { /* netralisasi tampilan elemen heading, paragraf dan formulir */ margin:0 0 0 0; pading:0 0 0 0; border:none; background:transparent; } #rocking-rolling .item { position:relative; background-color:#f0f0f0; float:right; width:52px; margin:0px 5px; height:52px; border:2px solid #ddd; -webkit-border-radius:30px; -moz-border-radius:30px; -webkit-border-radius:30px; -webkit-box-shadow:1px 1px 3px #555; -moz-box-shadow:1px 1px 3px #555; box-shadow:1px 1px 3px #555; cursor:pointer; overflow:hidden; } #rocking-rolling .link { left:2px; top:2px; position:absolute; width:48px; height:48px; } #rocking-rolling .icon_home {background:transparent url(http://3.bp.blogspot.com/-fuX8vT6cIzs/TlXFJXROx2I/AAAAAAAAAxE/D1kiRmSFBy4/s1600/home.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_mail {background:transparent url(http://2.bp.blogspot.com/-FaTjV0LsMXQ/TlXFJ_5vpxI/AAAAAAAAAxc/JRPFgDCZ6lg/s1600/mail.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_help {background:transparent url(http://4.bp.blogspot.com/-l7M2zGOJAQo/TlXFJ0YZR6I/AAAAAAAAAxM/32acLuLn_r8/s320/help.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_find {background:transparent url(http://4.bp.blogspot.com/-ZIEGzN0LZCg/TlXFJ8WVzEI/AAAAAAAAAxU/2-oDKLYjsKw/s1600/find.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_photos {background:transparent url(http://4.bp.blogspot.com/-IwFEevO-np8/TlXFKFu47FI/AAAAAAAAAxk/aejG1YmQumc/s1600/photos.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .item_content { position:absolute; height:52px; width:220px; overflow:hidden; left:56px; top:7px; background:transparent; display:none; } #rocking-rolling .item_content h2 { color:#aaa; text-shadow:1px 1px 1px #fff; background-color:transparent; font-size:14px; } #rocking-rolling .item_content a { background-color:transparent; float:left; margin-right:7px; margin-top:3px; color:#bbb; text-shadow:1px 1px 1px #fff; text-decoration:none; font-size:12px; } #rocking-rolling .item_content a:hover {color:#0b965b;} #rocking-rolling .item_content p { background-color:transparent; text-transform:none; font-weight:normal !important; display:none; } #rocking-rolling .item_content p input { border:1px solid #ccc; padding:1px; width:155px; float:left; margin-right:5px; -webkit-box-shadow:none; -moz-box-shadow:none; box-shadow:none; }
Loading...

Senin, 12 September 2011

Mulai dari perang sipil berdarah di Afrika untuk kerusuhan di Asia Tenggara


1.  Kongo Timur:

1. Kongo Timur:

Situasi di Kongo timur cukup stabil sejak tim nasional milisi Hutu (Interahamwe), menyatakan perang terhadap etnis minoritas di negara itu - etnis Tutsi. Dimulai pada tahun 1994, ini konfrontasi menyebabkan genosida . Sejak itu, wilayah ini menjadi rumah bagi sejumlah besar gerilyawan, yang tindakannya mengakibatkan lebih dari satu juta warga Kongo telah terpaksa meninggalkan negara itu, dan beberapa juta tewas. Pada tahun 2003, pemimpin Tutsi Laurent Nkunda pemberontakan terus bertarung dengan Hutu (Interahamwe) dan menciptakan "Kongres Nasional Pertahanan Nasional." Pada Januari 2009, Nkunda ditangkap oleh pasukan Rwanda. Tapi, bahkan meskipun kehilangan pemimpin mereka, kelompok pemberontak Tutsi terpisah masih gangguan uchinyayut. Gambar ini menampilkan anggota keluarga adalah tubuh saudaranya untuk dimakamkan. Kamp pemberontak di Goma, 19 Januari 2009.

2.  Kashmir:

2. Kashmir:

Konflik di Kashmir terus 1947, sejak Inggris menyerahkan hak di India. Keruntuhan dibentuk dua negara: Pakistan dan India.Konflik ini terkait dengan bagian dari wilayah sengketa, dan masih sering pertempuran di perbatasan negara-negara ini, serta di Kashmir, yang termasuk ke India. Sebagai contoh, gejolak yang meletus setelah kematian dua remaja muslim bersenjata.Dalam foto Kashmir Muslim melempari kaleng-kaleng gas air mata, serta batu dan korek api , kembali ke polisi inilah gas air mata digunakan untuk membubarkan kerumunan pengunjuk rasa di Srinagar, 5 Februari 2010.

3.  Cina:

3. Cina:

Wanita Uighur mengintip melalui hambatan keamanan, sementara tentara Cina menonton kota Urumqi, Provinsi Xinjiang, 9 Juli 2009. Wilayah barat laut otonom adalah rumah bagi 13 kelompok etnis - yang terbesar - 45% dari populasi - Uighur. Terlepas dari kenyataan bahwa kawasan itu otonom, beberapa perwakilan dari Uighur menyerukan pengakuan kemerdekaan penuh sejak pertengahan 90-an. Upaya China untuk bersatu dengan daerah hanya menyebabkan ketegangan etnis, konjugat dengan penindasan agama dan kesenjangan ekonomi, dan itu hanya memperburuk situasi. Pada wabah lain Uighur pemberontakan di Urumqi , pihak berwenang bereaksi segera. Akibatnya, menewaskan 150 orang.

4.  Iran:

4. Iran:

Protes hasil pemilihan presiden, dimenangkan oleh Ahmadinejad pada tahun 2009, jutaan orang Iran turun ke jalan, mendukung kandidat oposisi Mir-Hossein Mousavi. Menurut pendapat mereka, ia harus telah memenangkan pemilihan, tetapi hasilnya dipalsukan. Pemberontakan ini diberi nama "Revolusi Hijau", itu dianggap salah satu peristiwa yang paling signifikan dalam politik Iran sejak tahun 1979. The "revolusi warna" terjadi di negara lain: Georgia, Ukraina dan Serbia. Rezim Iran tidak pernah meninggalkan penggunaan senjata untuk membubarkan para pengunjuk rasa. Gambar ini menampilkan salah satu pemberontak menutupi wajah dengan tangannya, yang terlihat dengan ban hijau simbolik, 27 Desember 2009, setelah tabrakan dengan kekuatan milisi Basij tentara diperkuat sukarela bergabung dengan mereka keamanan domestik.

5.  Chad:

5. Chad:

Ini adalah tahun kelima perang sipil di sini terus, pemberontakan anti-pemerintah yang didukung oleh Sudan tetangga. Chad tempat yang aman baik tidak hanya bagi ribuan pengungsi dari Darfur, tetapi bagi mereka. Yang melarikan diri dari republik-republik tetangga Afrika Tengah. Gambar ini menunjukkan tentara beristirahat setelah tumbukan Chad «Pertempuran Am Dam», yang berlangsung selama 2 hari pada Mei 2009. Akibatnya, pasukan gagal mencegah penyitaan Chad N'Djamena modal dan menggulingkan pemerintah.

6.  Chad timur:

6. Chad timur:

Selama 5 tahun terakhir sebagai akibat pertempuran di bagian timur Chad dan Darfur tetangga, Sudan , lebih dari 400 000 orang terpaksa mengungsi ke padang pasir Chad, dan ada membentuk kamp untuk pengungsi. Pemberontak dari dua negara secara bergantian mengeluhkan tentang satu sama lain. Penurunan baku tembak warga sipil yang lelah kekerasan tidak masuk akal dan bumi hangus kebijakan pembersihan etnis. Foto ini menunjukkan Sudan perempuan membawa cabang untuk api di kamp pengungsi, Chad, 26 Juni 2008.

7.  Korea:

7. Korea:

Setelah lebih dari setengah abad setelah Perang Korea, hubungan antara komunis Korea Utara dan Korea Selatan yang demokratis tetap tegang. Sejauh ini, tidak ada kesepakatan damai ditandatangani antara kedua negara dan Amerika Serikat daun 20 000 tentaranya di selatan. Ketika ditandatangani dan akan menandatangani semua pertanyaan dan jawaban yang masih terbuka. Pemimpin Korea Utara Kim Jong Il, yang berhasil ke kantor ayahnya Kim Il Sung pada tahun 1994, terus mengembangkan program nuklirnya, Korea Utara, meskipun fakta bahwa AS berulang kali selama pembicaraan mencoba untuk mengurangi itu. Korea Utara pertama diuji perangkat nuklir pada tahun 2006, kedua upaya terjadi pada Mei 2009.Gambar ini menampilkan prajurit angkatan darat Korea Utara berdiri di depan seorang tentara tentara Korea Selatan di perbatasan yang membagi wilayah menjadi dua Korea, 19 Februari 2009.

8.  Pakistan Barat Laut:

8. Pakistan Barat Laut:

Pakistan Provinsi Perbatasan Barat Laut dan Daerah Suku Federal - dua dari hot spot yang paling intens di dunia. Di sepanjang perbatasan dengan Afghanistan, di dua daerah sejak tahun 2001, ada pertempuran yang paling sengit antara Islamis dan tentara Pakistan. Hal ini diyakini bahwa pemimpin berlindung Al-Qaeda. Pesawat AS terus berpatroli langit di atas wilayah tersebut untuk mencari teroris dan pemimpin Taliban. Foto ini menunjukkan tentara Pakistan dengan latar belakang kapal tanker minyak terbakar, yang dibakar oleh para pemberontak 1 Februari 2010.

9.  Pakistan:

9. Pakistan:

Sementara situasi di Irak dan Afghanistan, kepedulian seluruh masyarakat internasional, Pakistan tetap menjadi negara kunci dalam perang melawan terorisme Amerika. Di bawah tekanan yang meningkat dari Amerika Serikat baru-baru Islamabad meningkatkan upaya untuk menghilangkan Taliban dan perbatasan. Sementara pasukan Pakistan menikmati beberapa keberhasilan melawan Taliban, telah menunjukkan beberapa ketidakstabilan di kalangan penduduk sipil. Pada gambar, diambil 21 Juni 2009, para pengungsi Pakistan di kamp «Shah Mansur», Swabi, Pakistan.

10.  Somalia:

10. Somalia:

Negara ini, yang terletak di tenggara Afrika, dari tahun 1990-an, tidak ada pemerintah pusat, jumlah yang sama tidak memiliki eksistensi damai. Setelah penggulingan negara pemimpin Mohamed Siad Barre pada Januari 1992, para pemberontak dibagi menjadi beberapa kelompok yang bersaing yang dipimpin oleh diktator berbagai. Amerika Serikat campur tangan dalam konflik pada tahun 1992, setelah operasi "Restore Hope", tetapi pada tahun 1994 mereka menarik pasukan dari negara itu dalam waktu beberapa bulan setelah kejadian itu, "Black Hawk Down." Pemerintah Organisasi Pengadilan Islam berhasil agak menstabilkan situasi di 2006, tetapi pemerintahan itu berlangsung sedikit lebih lama. Takut penyebaran Islam pada tahun 2007 diciptakan Pemerintah Federal Transisi. Sekarang sebagian besar negara ini di bawah kendali pemberontak, sementara Pemerintah Federal Transisi dan Presiden Sheikh Sharif Sheikh Ahmed, mantan pemimpin Pengadilan Islam dikendalikan hanya beberapa daerah. Sejak tahun 1991, menewaskan ratusan ribu warga sipil, dan lebih dari 1,5 juta telah menjadi pengungsi.Gambar menunjukkan masak wanita Somalia di kamp pengungsi dekat Mogadishu, 19 November 2007.

11.  Somalia:

11. Somalia:

Somalia - negara yang gagal, yang mencoba untuk mengontrol beberapa pemimpin. Sebuah pemerintah yang lemah ini di Mogadishu, sementara beberapa diktator yang kuat kontrol negara. Pengadilan Syariah menyediakan beberapa keteraturan, sementara organisasi-organisasi Islam radikal, yang paling kuat yang «al-Shabab», masih menempati tanah. Pada tahun 2009, konflik telah dipersempit ke konfrontasi antara pemerintah pusat dan «al-Shabab». Baru-baru ini, «al-Shabab» terbuka menyatakan bahwa ia akan mengikuti gerakan jihad internasional di bawah kendali al-Qaeda. Gambar menunjukkan tentara di dekat tubuh seorang pemberontak yang tewas selama serangan pejuang «Al-Shabab» posisi tentara pemerintah, 1 Desember 2009.

12.  Filipina:

12. Filipina:

Filipina adalah sebuah negara di mana konflik terjadi dalam 40 tahun itu adalah perang terpanjang di Asia. Selama konflik ini, membunuh 40 000 orang. Kebuntuan ini dimulai pada tahun 1969 setelah pembentukan kelompok pemberontak komunis yang disebut "Tentara Rakyat Baru." Tujuan dari para pemberontak untuk menggulingkan rezim Ferdinand Marcos. Meskipun kematian Marcos pada tahun 1989, upaya oleh para pengamat internasional telah gagal menyelesaikan konflik, termasuk upaya 20 tahun ke Norwegia, yang runtuh pada tahun 2004. "Tentara Rakyat Baru" dikenal untuk perang gerilya, dan yang mendapatkan di jajaran anak-anaknya tentara. Ini adalah anak-anak, menurut beberapa perkiraan, sekitar 40% tentara pemberontak. Gambar ini menampilkan prajurit Angkatan Darat Filipina di menara pengamatan, Luzon, 17 Oktober 2006.

13.  Gas:

13. Gas:

Setelah pemilihan parlemen, telah menyebabkan banyak perselisihan dan pertempuran berdarah melawan Otoritas Palestina, Hamas mendapatkan kendali penuh negara pada tahun 2007. Ketika Israel memperketat sanksi-sanksi, Hamas dan kelompok lain menanggapi serangan roket buatan sendiri pada "Tunai" di kota-kota Israel di dekatnya. Pada bulan Desember 2008, Israel melakukan operasi besar-besaran untuk menghancurkan kemampuan militer Hamas. Tak satu pun dari pihak-pihak yang tidak keluar bercacat perang ini, Hamas dituduh menggunakan apa yang disebut "perisai manusia", sementara Israel menggunakan fosfor putih, yang membunuh warga sipil tak berdosa. Gambar menunjukkan korban Palestina mengumpulkan barang-barang dari puing-puing rumahnya, hancur oleh serangan udara Israel pada tanggal 5 Januari 2009.

14.  India:

14. India:

Menurut Perdana Menteri India Manmohan Singh, Partai Komunis India (Maois), juga dikenal sebagai "Naxalite", "kekuatan internal yang paling kuat yang pernah dihadapi negara kita." Terlepas dari kenyataan bahwa gerakan "Naxalite" awalnya sebuah organisasi kecil perlawanan petani pada tahun 1967, akhirnya naik ke gerakan pembebasan revolusioner dan nasional. Tujuan organisasi ini adalah untuk menggulingkan rezim pemerintah India dan Maois. Selama 10 tahun terakhir, lalu lintas telah meningkat kekuatannya dengan empat kali, saat ini aktif di 223 kabupaten negara. Foto ini menunjukkan pendukung Partai Komunis India menentang membayar bus wisata di Andhra Pradesh, 7 Januari 2010.

15.  Afghanistan:

15. Afghanistan:

Hanya beberapa bulan setelah serangan teroris AS pada 11 September 2001, pasukan AS menghancurkan pasukan Taliban dan al-Qaeda dan rezim yang didirikan di bawah kepemimpinan Presiden Hamid Karzai. 8 tahun kemudian pemilu tidak membawa stabilitas dan Taliban sekali lagi diperketat. Pada Desember 2009, U. S. Presiden Barrack Obama memerintahkan 30.000 tentara untuk bergabung dengan pasukan NATO di Afghanistan. Pada akhirnya, kontingen pasukan perdamaian di Afghanistan telah mencapai 150 000. Foto ini menunjukkan keluarga Afghanistan watches A.S. Marinir, 16 Februari 2010.

16.  Nigeria:

16. Nigeria:

Gerakan anti-pemerintah "Delta Niger" datang setelah seorang aktivis hak asasi manusia Ken Saro-Wiwa dan beberapa rekan-rekannya dieksekusi oleh rezim militer negara tersebut pada tahun 1995. Ken Saro-Wiwa berbicara melawan kemiskinan dan polusi negara, setelah perusahaan minyak mulai penyelidikan mereka. Hari ini, " Gerakan untuk Emansipasi Delta Niger adalah ", didirikan pada tahun 2003, bertanggung jawab atas kekayaan minyak negara, serta penghapusan polusi. Foto, yang diambil pada September 2008, anggota "Gerakan bagi Emansipasi Delta Niger," yang merayakan kemenangan atas pasukan pemerintah Nigeria. 30 Januari 2010 "Gerakan untuk Emansipasi Delta Niger" telah melanggar kesepakatan gencatan senjata sepihak, yang diadopsi pada bulan Oktober. Pelanggaran ini mengakibatkan fakta bahwa orang-orang lagi takut penculikan dan serangan terhadap perusahaan minyak.

17.  Ossetia Selatan:

17. Ossetia Selatan:

Ossetia Selatan - ini adalah di luar kendali, provinsi Georgia, yang terletak di perbatasan dengan Rusia. Pada tahun 1988 ia membentuk Front Populer Ossetia Selatan (Adamon Nykhas), yang berjuang untuk memisahkan diri dari Georgia dan penyatuan dengan Rusia. Sejak itu, konfrontasi militer telah menjadi konstan. Bentrokan terbesar dicatat pada tahun 1991, 1992 dan 2004. Dan yang paling terakhir terjadi pada 2008, ketika Rusia mendukung pasukan di Ossetia Selatan. Hal ini diyakini bahwa hari Ossetia Selatan di bawah kendali Rusia, namun ketegangan tetap tinggi. Gambar ini menunjukkan pasukan Rusia mengatasi gunung-gunung dalam perjalanan ke konflik Ossetia Selatan, 9 Agustus 2008.

18.  Nepal:

18. Nepal:

Terlepas dari kenyataan bahwa kesepakatan damai 2006 mengakhiri perang sipil 10 tahun antara Maois dan pemerintah pusat, Nepal berusaha menjaga penampilan stabilitas, meskipun dua partai yang berkuasa adalah sangat jauh permusuhan.Wabah terakhir dari pertempuran diamati di Kathmandu pada Mei 2009. Kemudian pemimpin Partai Komunis Nepal (Maois) Prachanda telah mengundurkan diri setelah Presiden Ram Baran Yadav, mengkritik keputusan Perdana Menteri untuk memberhentikan Jenderal Rukmagada Katavala. Gambar menunjukkan seorang aktivis mahasiswa yang mendukung Nepal protes terhadap pemberhentian Kongres Nepal Katavaly, 3 Mei 2009.

19.  Republik Afrika Tengah:

19. Republik Afrika Tengah:

Pada tahun 2004, setelah puluhan tahun ketidakstabilan di dalam negeri, perang sipil pecah. Para pemberontak, yang menyebut diri "Uni Pasukan Demokratik untuk Persatuan," dibuat pertama terhadap pemerintahan Presiden Francois Bozize, yang berkuasa setelah kudeta tahun 2003. Terlepas dari kenyataan yang secara resmi mengakhiri konflik dengan kesepakatan damai April 13, 2007, kasus terisolasi kekerasan masih terus berlanjut. Sejak 2007, pasukan penjaga perdamaian Uni Eropa tetap dirancang untuk melindungi warga sipil dan membantu pemerintah. Gambar ini menampilkan wakil Prancis Michael pembicaraan Sampik dengan Yakub Abdel Karim, kepala desa di Dahele, Republik Afrika Tengah, 12 Februari 2009.

20.  Burma:

20. Burma:

Karen, etnis minoritas, sejak tahun 1949, pertempuran dengan pemerintah Birma untuk menerima kabupaten Kawthoolei otonom, yang terletak di perbatasan dengan Thailand. Konfrontasi ini adalah salah satu dari konflik internal yang terpanjang di dunia. Pada Juni 2009, pasukan Burma melancarkan serangan terhadap pemberontak di perbatasan Thailand, Karen dan Burma. Mereka berhasil menghancurkan tujuh kamp gerilyawan dan mendorong sisa 4000 orang bersenjata jauh di dalam hutan. Gambar ini menunjukkan tentara dari Asosiasi Nasional Karen, dipersenjatai dengan senapan mesin selama perayaan ulang tahun ke-57 dari konfrontasi, 31 Januari 2006.

21.  Kolombia:

21. Kolombia:

Sejak 1964, Kolombia berada dalam perselisihan berkepanjangan intensitas rendah sipil. Perseteruan ini terlibat sebagai otoritas negara, serta pasukan paramiliter, kartel dan gerilyawan, misalnya, "Angkatan Bersenjata Revolusioner Kolombia" dan "Tentara Pembebasan Nasional." Selama konflik, penyanderaan, penyelundupan narkoba, serangan teroris terhadap warga sipil telah menjadi bagian akrab dari kehidupan di Kolombia. Gambar menunjukkan seorang perwira narkoba Kolombia memegang salah satu dari 757 bundel dinamit yang telah ditemukan di Medellin, 3 November 2009 di salah satu cache senjata dan amunisi.

22.  Peru:

22. Peru:

Sejak tahun 1980, pemerintah Peru berusaha untuk menghancurkan organisasi gerilya Maois, "Shining Path". Para gerilyawan berusaha untuk menggulingkan, dalam pandangan mereka, "borjuis" pemerintah di Lima dan mendirikan "kediktatoran proletariat." Terlepas dari kenyataan bahwa "Shining Path" bertindak sangat aktif di tahun 1980, penangkapan pemimpin faksi Abimaelya Guzman, yang dihasilkan oleh Pemerintah pada tahun 1992, merupakan pukulan berat untuk kegiatan mereka. Tapi setelah jeda sepuluh tahun, "Shining Path" ditandai kembali oleh bom di dekat kedutaan besar AS di Lima pada Maret 2002, yang mengguncang beberapa hari setelah kunjungan dari U. S. Presiden George W. Bush. Dalam Negeri gambar Peru Luis Alva Castro Menteri, hati-hati memeriksa status senjata dan seragam, ditangkap setelah bentrokan polisi dan militan, "Shining Path" di Tingo Maria, 27 November 2007.

23.  Irlandia Utara:

23. Irlandia Utara:

Pada tahun 1969, sebuah sayap bersenjata rahasia partai "Sinn Fein" (partai Irlandia tertua, didirikan pada 1905), berjudul "Sementara Tentara Republik Irlandia" melancarkan operasi sengit untuk mengusir pasukan Inggris dari Irlandia Utara yang berharap untuk bersatu dengan seluruh Irlandia. Konflik meningkat pada tahun 1972 ketika Westminster menyatakan pemerintahan langsung di Ulster. Lebih dari 3.500 orang tewas antara tahun 1969 dan 1998 - sebuah periode yang disebut "masalah" dan selesai pada tahun 1998, sebuah kesepakatan mengenai penyelesaian politik di Irlandia Utara "Jumat Agung".Gema Langka kerusuhan politik dapat didengar sampai sekarang, yang menunjukkan mobil dibakar dalam foto, Maret 2009.

24.  Darfur, Sudan:

24. Darfur, Sudan:

Berkat upaya Amerika untuk mencegah perang, yang banyak orang percaya menyebabkan konflik genosida di Darfur telah menjadi salah satu yang terkenal di dunia. Penyebab konflik geografis di alam: kekuatan dan sumber daya Sudan di ibukota utara mereka Khartoum, sementara daerah yang tersisa tidak begitu penting. Di awal tahun 2000an, para pemberontak di barat Darfur memberontak melawan ketidakadilan ini. Darfur menanggapi mati-matian, mempersenjatai milisi Arab nomaden «Janjaweed», yang merampok dan membunuh semua jalan ke Darfur, membunuh 300.000 Darfur diperkirakan. Sekarang situasi kembali normal, dan penjaga perdamaian PBB kontingen diatur di sana. Tapi hari ini lebih dari 400.000 pengungsi Sudan tetap di kamp-kamp, ​​tempat penampungan luar negeri negara itu. Lain 1,2 juta orang tersebar di seluruh Sudan.Gambar menunjukkan pengungsi Sudan dan pasukan penjaga perdamaian ke Chad, 12 Maret 2009.

25.  Sudan Selatan:

25. Sudan Selatan:

Presiden Sudan Omar Hassan Ahmad al-Bashir telah pencapaian meragukan aktif menjadi pemimpin tunggal di dunia yang telah didakwa dengan kejahatan perang 4 Maret 2009. Pengadilan mengacu pada kejahatan yang dilakukan di Darfur. Tapi Darfur tidak sakit kepala hanya untuk Bashir. Sudan Selatan - sekarang daerah otonom, kaya minyak, yang berperang dua dekade Khartoum sebelum perjanjian damai tahun 2005 untuk mengadakan referendum pada tahun 2006 pada penarikan penuh dari Sudan Selatan dan komposisi negara. Pemilihan memaksa kedua belah pihak untuk mempersenjatai kembali, dan pecah gelombang kekerasan di selatan menghancurkan semua kemungkinan Sudan Selatan. Foto ini menunjukkan pendukung menyambut al-Bashir, 18 Maret 2009. Di utara, ia tetap populer.

26.  Meksiko:

26. Meksiko

Terlepas dari apa yang sekarang Meksiko adalah negara berkembang dengan lapisan didominasi tengah populasi untuk waktu yang lama dia berjuang dengan narkoba dan kekerasan. Splash kematian berkaitan dengan obat, telah menyebabkan banyak pengamat khawatir tentang masa depan negara ini. Jumlah orang yang kematian itu terkait dengan obat sejak Januari 2007 telah mencapai 10 000, yang melebihi jumlah tentara Amerika. Tewas di Irak dan Afghanistan. Meskipun upaya oleh Presiden Meksiko Felipe Calderon untuk mengambil langkah-langkah berat terhadap pengedar narkoba, seperti kota-kota perbatasan Tijuana dan Ciudad Juarez, pejabat rute obat utama, telah menjadi lahan subur kekerasan. Gambar ini menampilkan salah satu pusat perdagangan narkoba di Ciudad Juarez, di mana 18 orang tewas dan lima terluka dalam bentrokan pedagang, 2 Agustus 2009.

27.  Indonesia:

27. Indonesia:

Dua provinsi paling timur Indonesia, Papua dan Papua Barat pada awal tahun 1960 dipimpin memerangi pemberontakan untuk jalan keluar dari negara. Dengan dukungan Amerika Serikat pada tahun 1961 menandatangani perjanjian bahwa provinsi Belanda Indonesia adalah rendah, tapi ini terjadi tanpa persetujuan dari provinsi. Hari ini, melanjutkan rendah intensitas konflik antara pemberontak, bersenjatakan busur dan panah, dan kekuatan Indonesia. Pemimpin "Gerakan Papua Merdeka," Kelly Kvali tewas tahun lalu dalam baku tembak dengan militer Indonesia. Dalam foto tersebut, anggota dari "Gerakan Papua Merdeka," berkomunikasi dengan Juli, tekan 21 2009, menyangkal tuduhan bahwa mereka terlibat dalam serangan terhadap tambang, yang dilakukan pada tahun 2002.

28.  Irak:

28. Irak:

13 Desember 2003 setelah 9 bulan dari invasi AS ke Irak, para prajurit menangkap digulingkan Presiden Irak Saddam Hussein di perkebunan dekat Tikrit selama Operasi "Red Dawn". Keberhasilan ini didahului oleh tiga tahun perang saudara dan kekacauan, di mana tentara AS menjadi sasaran serangan brutal oleh pemberontak Irak. Terlepas dari kenyataan bahwa AS mampu membalikkan gelombang perang pada tahun 2007, Irak terus menderita dari kekerasan dan ketidakstabilan politik.Gambar ini menampilkan salah satu dari 50 000 tentara Amerika yang tetap memegang kendali di Irak, 25 Oktober 2009.

29.  Yaman:

29. Yaman:

Sejak Juni 2004, pemerintah Yaman dalam konflik dengan perlawanan Syiah «Houthi», dinamai setelah pemimpin almarhum al-Hussein Badreddina Houten. Beberapa analis percaya perang perang rahasia antara Arab Saudi dan Iran. Arab Saudi - Sunni pusat kekuasaan di daerah, dihadapkan dengan pemerintah Yaman tidak, dan bahkan serangan udara dan melakukan serangan terhadap daerah perbatasan, sementara Iran - sebuah pusat kekuasaan Syiah mendukung pemberontak. Espite fakta bahwa pemerintah Yaman dan «Huthi» menandatangani perjanjian dan gencatan senjata pada Februari 2010, terlalu dini untuk berbicara tentang - apakah itu memenuhi perjanjian. Gambar menunjukkan kelompok pemberontak «Houthi» melewati Malahidh daerah di Yaman, dekat perbatasan dengan Arab Saudi, 17 Februari 2010.

30.  Uzbekistan:

. 30 Uzbekistan :

Uzbekistan dalam konflik berkepanjangan dengan Islamis, yang telah mencoba untuk memperkuat populasi Muslim. Secara khusus, ketidakstabilan otoritas Uzbekistan berusaha meyakinkan para teroris bahwa mereka dapat melakukan kontak dengan pihak berwenang. Baru-baru ini, pada tahun 2005, anggota Departemen Dalam Negeri Uzbekistan dan layanan keamanan menembaki kerumunan protes umat Islam di Andijan. Jumlah menewaskan 187 orang (menurut angka resmi) untuk 1500 (angka ini muncul dalam laporan, mantan perwira intelijen Uzbekistan). Gambar menunjukkan kedutaan Uzbekistan di London, 17 Mei 2005, dicat dengan cat merah slogan - konsekuensi dari pembantaian di Andijan.

31.  Uganda:

31. Uganda:

Selama 22 tahun terakhir gerilya fanatik Joseph Kony telah "Perlawanan Tentara Tuhan" di utara negara di Republik Afrika Tengah, Republik Demokratik Kongo dan Sudan. Pertama, gerakan berusaha untuk menggulingkan pemerintah Uganda dan mendirikan teokrasi Kristen. Hari ini, turun untuk menjarah dan menjarah. Gerilyawan telah dikenal untuk membuat anak-anak para budak dan tentara, pasukan pemberontak kini memiliki 3000 orang. Sebuah gencatan senjata antara Uganda dan "Perlawanan Tentara Tuhan" tahun 2006-2008. dibahas di Juba, Sudan, namun semua harapan hidup berdampingan secara damai telah runtuh setelah April 2008 Coney melanggar perjanjian. Gambar menunjukkan seorang wanita dan anak-anaknya terhadap rumah mereka yang hancur di Uganda, 24 September 2007.

32.  Thailand:

32. Thailand:

Pemerintah Thailand untuk waktu yang lama adalah berselisih dengan populasi Muslim negara itu, sebagian besar tinggal di provinsi selatan Pattani. Ketegangan mencapai puncaknya pada tahun 2004, ketika pemberontakan Islam di Pattani, sehingga meluncurkan skala penuh agitasi separatis. Bangkok diperlukan segera untuk menstabilkan situasi di wilayah bermasalah. Sementara itu, korban tewas terus meningkat: pada Maret 2008 telah menewaskan lebih dari 3.000 warga sipil.Dalam foto tentara Thailand memeriksa tubuh diduga gerilyawan yang tewas dalam tembak-menembak, 15 Februari 2010.

33.  Ogaden, Ethiopia

33. Ogaden, Ethiopia

"Front Pembebasan Ogaden" - sekelompok etnis Somalia dari Ethiopia pada tahun 1984, berjuang untuk kemerdekaan Ogaden itu. Kemerdekaan ini, dalam pandangan mereka, pasti harus mengarah pada unifikasi dengan Somalia. Gagal untuk mencapai hasil tersebut, Ethiopia telah menggunakan langkah-langkah keras untuk Ogaden. Beberapa percaya bahwa invasi Somalia pada tahun 2006 adalah pre-emptive manuver untuk meyakinkan upah pemerintah Somalia Islam perang di Somalia, dengan keuletan yang lebih besar. Gambar menunjukkan seorang anak yang merumput ternak di daerah pedesaan nomaden, 17 Januari 2008.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar