#rocking-rolling { width:auto; height:52px; text-align:left; font-family:"Trebuchet MS",sans-serif; font-size:16px; font-style:normal; font-weight:bold; text-transform:uppercase; } #rocking-rolling h2, #rocking-rolling p, #rocking-rolling form { /* netralisasi tampilan elemen heading, paragraf dan formulir */ margin:0 0 0 0; pading:0 0 0 0; border:none; background:transparent; } #rocking-rolling .item { position:relative; background-color:#f0f0f0; float:right; width:52px; margin:0px 5px; height:52px; border:2px solid #ddd; -webkit-border-radius:30px; -moz-border-radius:30px; -webkit-border-radius:30px; -webkit-box-shadow:1px 1px 3px #555; -moz-box-shadow:1px 1px 3px #555; box-shadow:1px 1px 3px #555; cursor:pointer; overflow:hidden; } #rocking-rolling .link { left:2px; top:2px; position:absolute; width:48px; height:48px; } #rocking-rolling .icon_home {background:transparent url(http://3.bp.blogspot.com/-fuX8vT6cIzs/TlXFJXROx2I/AAAAAAAAAxE/D1kiRmSFBy4/s1600/home.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_mail {background:transparent url(http://2.bp.blogspot.com/-FaTjV0LsMXQ/TlXFJ_5vpxI/AAAAAAAAAxc/JRPFgDCZ6lg/s1600/mail.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_help {background:transparent url(http://4.bp.blogspot.com/-l7M2zGOJAQo/TlXFJ0YZR6I/AAAAAAAAAxM/32acLuLn_r8/s320/help.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_find {background:transparent url(http://4.bp.blogspot.com/-ZIEGzN0LZCg/TlXFJ8WVzEI/AAAAAAAAAxU/2-oDKLYjsKw/s1600/find.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_photos {background:transparent url(http://4.bp.blogspot.com/-IwFEevO-np8/TlXFKFu47FI/AAAAAAAAAxk/aejG1YmQumc/s1600/photos.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .item_content { position:absolute; height:52px; width:220px; overflow:hidden; left:56px; top:7px; background:transparent; display:none; } #rocking-rolling .item_content h2 { color:#aaa; text-shadow:1px 1px 1px #fff; background-color:transparent; font-size:14px; } #rocking-rolling .item_content a { background-color:transparent; float:left; margin-right:7px; margin-top:3px; color:#bbb; text-shadow:1px 1px 1px #fff; text-decoration:none; font-size:12px; } #rocking-rolling .item_content a:hover {color:#0b965b;} #rocking-rolling .item_content p { background-color:transparent; text-transform:none; font-weight:normal !important; display:none; } #rocking-rolling .item_content p input { border:1px solid #ccc; padding:1px; width:155px; float:left; margin-right:5px; -webkit-box-shadow:none; -moz-box-shadow:none; box-shadow:none; }
Loading...

Jumat, 16 September 2011

Putus asa fotografer

Pembaca dan editor jurnal mempertimbangkan foto, yang menggambarkan konflik, sementara di kantor yang nyaman dan aman atau di rumah di sofa. Tetapi bagi mereka tentara yang menumpahkan darah mereka dalam perang, dan untuk penduduk sipil yang tidak sengaja jatuh di bawah serangan, konflik-konflik ini terkait dengan apa, hanya saja tidak dengan kenyamanan dan keamanan. Dan kita menyaksikan peristiwa-peristiwa mengerikan hanya karena orang-orang yang secara sukarela pergi ke garis api, berbagi kesulitan hidup militer dengan pihak yang berkonflik untuk menangkap pada film momen berdarah. Cakupan peristiwa perang selalu berbahaya, dan fotografer terkenal telah membayar dengan nyawa mereka untuk rekaman baru dari TKP. Tetapi baru-baru ada beberapa perkembangan yang menunjukkan bahwa risiko yang terkait dengan profesi ini telah meningkat. Selama beberapa tahun terakhir, fotografer yang pergi ke hot spot, yang sangat terpengaruh oleh ranjau darat. Dua fotografer dari "New York Times 'Tyler dan Linsey Addari Hucks dan rekan-rekannya wartawan ditangkap beberapa hari di Libya, di mana mereka tidak sangat formal, brutal memukuli mereka. Beberapa fotografer diculik, misalnya, Khaled al-Hariri, Roberto Schmidt, Joe Riedel dan Altaf Quadri. Sekarang mereka aman. Tapi rekan mereka Sabah al-Bazi tidak beruntung - dia meninggal dalam pertempuran di sebuah gedung pemerintah di Tikrit, Irak. Jadi mari kita menghormati keberanian dan keberanian orang-orang yang tidak takut untuk menyerahkan hidup mereka beresiko sehingga kita bisa mendapatkan berita tentang konflik bersenjata di sekitar tangan dunia pertama. Tentu saja, kita telah terdaftar, tidak semua nama-nama mereka yang berhak terima kasih kami untuk tugas mudah, tapi saya ingin mengucapkan terima kasih atas kerja yang berbahaya Anda. Dalam galeri ini kami telah menyusun karya terbaru dari para fotografer, yang dibahas di atas.

(37 foto)

1. Saudara wartawan Sabah al-Bazi berduka kerugian di makam almarhum ke kuburan dan Maret Samarra, Irak, 30.Bazi - Freelance Edition "Reters" - menjadi salah satu dari lima puluh korban tabrakan di bawah gedung pemerintah daerah di Tikrit. Menurut sepupunya Mahmoud Salah, yang menyaksikan kematiannya, tiga puluh tahun wartawan tewas akibat luka tembak berkelanjutan selama serangan orang bersenjata di pejabat kantor. Sejak tahun 2004, dia bekerja pada Bazi "Reters" dan merupakan juru kamera untuk beberapa kantor berita lainnya. Bazi sudah menikah dan punya tiga anak.

2. Kiri ke kanan: fotografer publikasi "Reters" Khaled al-Hariri, seorang fotografer, "Azhense Perancis-Presse," oleh Roberto Schmidt, fotografer, "New York Times 'Tyler dan Linsey Addari Hucks, fotografer," Gatti Imadzhes "Joe Riedel, seorang wartawan freelance" Reters "Sabah al-Bazi dan fotografer dari "Associated Press" Altaf Quadri.

3. Foto Khaled al-Hariri: Suriah meneriakkan slogan-slogan protes di Damaskus, 24 Oktober 2005. Pihak berwenang Suriah merilis al-Hariri, tanggal 3 April 2011, setelah enam hari penahanan. Dia ditangkap segera setelah ia tiba di Damaskus. Lima puluh tahun al-Hariri, yang berasal dari Suriah, yang bekerja pada "Reters" lebih dari 20 tahun, adalah salah satu dari empat wartawan ditangkap di Suriah, di mana ada protes massal alih kekuasaan presiden pergeseran Bashara al-Assad.

4. Seorang gadis melemparkan bola salju di beberapa yang merokok hookah di perbukitan al-Zabadani, yang berada di utara Damaskus. Foto itu diambil pada 11 Maret. Ribuan perjalanan ke Suriah pegunungan ini untuk melihat salju.Musim dingin ini sangat dingin dan bersalju, beberapa jalan tidak diketahui. Foto Khaled al-Hariri.

5. Anggota Fatah al-Infidafa Palestina mengatasi hambatan - sebuah pertunjukan militer, didedikasikan untuk memproduksi kamp Saladin, yang dekat Damaskus. Foto Khaled al-Hariri, 15 Juli 2010.

6. Perempuan Palestina Fatah al-perumahan-Infidafa berbaris di jalan. Hal ini juga bagian dari perayaan pendaftaran di kamp Saladin. Foto Khaled al-Hariri, 15 Juli 2010.

7. Pendukung Hamas memiliki bom palsu. Ini demonstrasi anti-Israel dalam bingkai di kamp al-Yarmuk, yang terletak dekat Damaskus. Foto Khaled al-Hariri, 18 Januari 2008.

8. Dalam foto ini Roberto Schmidt menunjukkan demonstran Libya, yang menentang pemerintah di Tobruk, Libya, 14 Maret. Schmidt bersama dalam Joe Riedel dan jurnalis Dave Clark ditangkap oleh pasukan pemerintah pada 18 Maret dan ditahan dalam tahanan selama empat hari.

9. Seorang pria ditembak selama bentrokan antara pemberontak dan pasukan pemerintah, tangisan rasa sakit.Dokter dari rumah sakit Adzhdabii, Libya, membantu dia. Foto oleh Roberto Schmidt, 15 Maret.

10. Pemberontak adalah pakaian di pusat kota Adzhdabii, Libya. Pasukan pemerintah menyerang kota dari udara, membombardir kamp pemberontak. Foto oleh Roberto Schmidt, 15 Maret.

11. Pengungsi Afrika terjebak di perbatasan antara Libya dan Mesir, dan sekarang dia jam tangan sebagai sesama penderita berbaris untuk menerima makanan dari Palang Merah. Sebuah lembaga amal sedang mempersiapkan sebuah gerakan massa pengungsi di kota Mesir menyentuh Salum, ketika pasukan pemerintah mulai kontra-ofensif di kota bagian timur dipegang oleh pemberontak. Foto oleh Roberto Schmidt, 17 Maret.

12. Chad warga terjebak di perbatasan Libya dan Mesir. Mereka mengharapkan izin untuk melintasi perbatasan.Foto oleh Roberto Schmidt, 17 Maret.

13. Dalam foto Lindsay tentara pasukan pemberontak Addari menyiapkan teh di mosaik di pos pemeriksaan utama Lanufa Ras. Foto itu diambil pada tanggal 8 Maret, ketika ada perjuangan bergolak antara pasukan pemerintah dan pasukan oposisi. Addar dan ketiga rekan dari "Times" yang hilang pada 16 Maret. Ternyata bahwa mereka ditangkap dan ditahan di sana selama beberapa hari.

14. Oposisi meneriakkan slogan-slogan antipemerintah kekuatan, dan angkatan bersenjata presiden untuk mengebom mereka dari udara. Tabrakan ini terjadi di dekat Ras Lanufom. Foto Lindsey Addar, 11 Maret.

15. Para pemberontak membakar ban, bahwa mereka tidak terlihat dalam asap dari udara, karena para pejuang menembakkan pemerintah wilayah di bawah Ras Lanufom, Libya. Foto Lindsey Addar, 11 Maret.

16. Kerabat Emad Al-Giryani berdukacita tubuhnya di pemakaman pada hari berikutnya setelah dia tewas dalam operasi tempur di Ras Lanufe, Libya. Foto Lindsey Addar, 12 Maret.

17. Pasukan pemberontak memeriksa posisi mereka setelah mereka merebut kembali kota Ras Lanuf dalam tentara pemerintah. Foto Lindsey Addar, 5 Maret.

18. Dalam gambar fotografer Tyler Hicks, kita melihat bagaimana para pemberontak meledak di barat Ras Lanufa, di mana pertempuran berat dengan pasukan pemerintah. Selama tabrakan salah satu dari kerang sengaja memukul fasilitas penyimpanan gas, sehingga terbakar. Pemberontak menembakkan mortir dan senapan mesin saat mereka pindah ke barat. Foto diambil pada 9 Maret.

19. Di latar belakang Anda dapat melihat kilang minyak. Para pemberontak berusaha menjatuhkan sebuah peluncur tempur pemerintah. Foto Tyler Hicks pada tanggal 10 Maret.

20. Tampaknya bahwa mereka pasukan pemberontak beberapa ditakdirkan - mereka terjadi tank dan artileri berat pasukan pemerintah yang berniat untuk mencegah pemberontak kota minyak strategis Ras Lanuf. Foto Tyler Hicks pada 11 Maret.

21. Pemberontak mundur dari Bregy, yang mendekati pasukan pemerintah. Foto Tyler Hicks pada tanggal 12 Maret.

22. Libya yang merokok di kafe Adzhdabii, Libya. Tenang mengejutkan kota, meskipun fakta bahwa garis depan antara pasukan pemerintah dan pemberontak mendekati Adzhdabii. Foto Tyler Hicks pada 14 Maret.

23. Dalam foto ini Joe Riedel Sheri Adele (kiri) dan berirama Adele duduk di dalam mobil. Keluarga mereka menyeberangi perbatasan Libya-Mesir di kota Salum Mesir. Semua dari mereka telah melarikan diri dari rumahnya di Benghazi, Libya untuk operasi militer di wilayah tersebut. Maret 18, Roberto Schmidt, Joe Riddle dan Dave Clark telah diculik.

24. Bus membawa orang di Kairo, setelah mereka telah lulus kontrol pabean di perbatasan Libya-Mesir. Keluarga, yang kita lihat di foto, meninggalkan rumahnya di Tobruk, Libya, karena permusuhan. Foto Joe Riedel, 17 Maret.

25. Chad yang telah terdampar karena perang, berbaris untuk menerima makanan dari perbatasan Libya-Mesir dekat kota Salum Mesir. Foto Joe Riedel, 17 Maret.

26. Pendukung pemberontak menggelar demonstrasi di Tobruk, Libya. Mereka senang mengetahui bahwa resolusi PBB telah dilarang penerbangan militer atas wilayah negara. Foto Joe Riedel, 18 Maret.

27. Seorang gadis menunjukkan tanda kemenangan. Ini adalah tembakan lain dari demonstrasi di Tobruk. Foto Joe Riedel, 18 Maret.

28. Dalam gambar ini, Sabah al-Bazi, kita melihat bagaimana polisi ditutup matanya orang yang dicurigai terlibat dalam pertempuran di sisi pemberontak. Ini frame serangan pasukan pemerintah di Tikrit, Irak November 4, 2010.

29. Anggota tim patroli, yang melatih militer AS, memamerkan keterampilan mereka setelah satu bulan pelatihan di Samarra, Irak. Foto Sabah al-Bazi, 15 Juni 2008.

30. Warga setempat menuangkan air perahu hangus di dekat pipa minyak di Baiji cokelat terbakar matahari, Irak.Pada pipa domestik melalui yang bahan baku suling di Baiji, sebuah ledakan terjadi. Foto Sabah al-Bazi, 7 Desember 2007.

31. Karyawan pasukan keamanan Irak menjaga pipa minyak terbakar di Baiji, Irak. Foto Sabah al-Bazi, 30 Januari 2008.

32. Pria Irak terluka dibawa ke rumah sakit di Tikrit, Irak. Seorang pembom bunuh diri meledakkan dirinya di pemakaman di kota Irak utara, menewaskan sepuluh orang dan melukai sedikitnya 20 orang. Foto Sabah al-Bazi, 6 Agustus 2006.

33. Dalam foto Altaf Quadri, kita melihat bagaimana para pemberontak melarikan diri Libya, mencoba melarikan diri dari artileri berat penembakan oleh pasukan pemerintah. Bentrokan terjadi di dekat Brega, Libya, tanggal 1 April.Selama aksi militer menembak di bawah Adzhdabiey April 10 Quadri menyimpang dari sisa rekan-rekannya dan pergi.

34. Libya pemberontak yang sepi dari tentara pemerintah, memakai medali dengan borgol dan granat tangan. Foto Altaf Quadri, Brega, Libya pada 5 April.

35. Pemberontak Libya memainkan gitar, Brega, Libya. Foto Altaf Quadri, 5 April.

36. Libya pemberontak menembakkan roket di tengah antara Adzhdabiey dan Breguet. Foto Altaf Quadri, 9 April.

37. Keluarga duduk di sekitar api unggun di depan rumahnya di Desa Bahir Dzhonai, India. Daerah ini luas dan terpadat di Asia, yang menerima air minum dari sungai Tibet, menderita rencana ambisius Cina untuk mengubah sungai kembali. Beberapa bahkan takut bahwa mungkin ada pecah perang di atas air, dan beberapa mengatakan bahwa semua konflik dapat diselesaikan dengan cara diplomatik. Foto Altaf Quadri

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar