#rocking-rolling { width:auto; height:52px; text-align:left; font-family:"Trebuchet MS",sans-serif; font-size:16px; font-style:normal; font-weight:bold; text-transform:uppercase; } #rocking-rolling h2, #rocking-rolling p, #rocking-rolling form { /* netralisasi tampilan elemen heading, paragraf dan formulir */ margin:0 0 0 0; pading:0 0 0 0; border:none; background:transparent; } #rocking-rolling .item { position:relative; background-color:#f0f0f0; float:right; width:52px; margin:0px 5px; height:52px; border:2px solid #ddd; -webkit-border-radius:30px; -moz-border-radius:30px; -webkit-border-radius:30px; -webkit-box-shadow:1px 1px 3px #555; -moz-box-shadow:1px 1px 3px #555; box-shadow:1px 1px 3px #555; cursor:pointer; overflow:hidden; } #rocking-rolling .link { left:2px; top:2px; position:absolute; width:48px; height:48px; } #rocking-rolling .icon_home {background:transparent url(http://3.bp.blogspot.com/-fuX8vT6cIzs/TlXFJXROx2I/AAAAAAAAAxE/D1kiRmSFBy4/s1600/home.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_mail {background:transparent url(http://2.bp.blogspot.com/-FaTjV0LsMXQ/TlXFJ_5vpxI/AAAAAAAAAxc/JRPFgDCZ6lg/s1600/mail.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_help {background:transparent url(http://4.bp.blogspot.com/-l7M2zGOJAQo/TlXFJ0YZR6I/AAAAAAAAAxM/32acLuLn_r8/s320/help.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_find {background:transparent url(http://4.bp.blogspot.com/-ZIEGzN0LZCg/TlXFJ8WVzEI/AAAAAAAAAxU/2-oDKLYjsKw/s1600/find.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .icon_photos {background:transparent url(http://4.bp.blogspot.com/-IwFEevO-np8/TlXFKFu47FI/AAAAAAAAAxk/aejG1YmQumc/s1600/photos.png) no-repeat top left;} #rocking-rolling .item_content { position:absolute; height:52px; width:220px; overflow:hidden; left:56px; top:7px; background:transparent; display:none; } #rocking-rolling .item_content h2 { color:#aaa; text-shadow:1px 1px 1px #fff; background-color:transparent; font-size:14px; } #rocking-rolling .item_content a { background-color:transparent; float:left; margin-right:7px; margin-top:3px; color:#bbb; text-shadow:1px 1px 1px #fff; text-decoration:none; font-size:12px; } #rocking-rolling .item_content a:hover {color:#0b965b;} #rocking-rolling .item_content p { background-color:transparent; text-transform:none; font-weight:normal !important; display:none; } #rocking-rolling .item_content p input { border:1px solid #ccc; padding:1px; width:155px; float:left; margin-right:5px; -webkit-box-shadow:none; -moz-box-shadow:none; box-shadow:none; }
Loading...

Rabu, 14 September 2011

Yatsuhasi - yang terbaik-menjual permen di Kyoto


Yatsuhasi - yang terbaik-menjual permen di Kyoto

1. Ketika saya pertama kalinya di Jepang, dan kami disuguhi sebuah gereja dengan teh hijau dan permen tradisional, pertama kalinya saya, terus terang, tidak menghargai rasa. Seiring waktu, aku harus mencoba berbagai jenis permen dan banyak dari mereka pertama kali saya tidak suka, dan kemudian entah bagaimana aku terbangun untuk menemukan bahwa ada semua ini dengan kesenangan. Rupanya ini adalah masalah kebiasaan.

Yatsuhasi - yang terbaik-menjual permen di Kyoto

2. Tapi ada satu jenis permen yang aku suka pertama kali. Ini adalah sangat terkenal permen dari Kyoto. Dan aku yakin aku membawa mereka keluar dari setiap perjalanan.

Yatsuhasi - yang terbaik-menjual permen di Kyoto

3. Dan aku membawa mereka keluar tidak hanya saya. Menurut statistik pada "segitiga" untuk hampir 50% dari penjualan permen tradisional di Kyoto. Mereka membeli dan Jepang sendiri yang bepergian di seluruh negeri. Hal ini tidak dibuat untuk pergi ke suatu tempat berlibur atau perjalanan bisnis dan tidak menyebabkan setelah beberapa rumah souvenir, kolega, teman atau kerabat. Dan dimakan "hadiah" pasti dalam mode. Hal ini dapat dijelaskan oleh fakta bahwa Jepang memiliki minat yang kuat dalam salah satu makanan lokal. Memang masakan berbeda dari daerah ke daerah. Dan dengan makan lebih masuk akal daripada patung-patung dan magnet. Asing juga bersedia untuk membeli yatsuhasi. Mereka memiliki rasa yang cukup netral, bahkan bagi mereka yang permen Asia dalam bentuk apapun tidak merasa.

Yatsuhasi - yang terbaik-menjual permen di Kyoto

4. Yatsuhasi awalnya terbuat dari tepung beras, gula dan kayu manis. Adonan mereka memiliki lembut, sedikit menggeliat dan menyerupai konsistensi Mochi. Jenis tradisional yatsuhasi biasanya dibuat dengan wijen hitam, kacang manis atau teh hijau.Sesame - favorit saya.

Yatsuhasi - yang terbaik-menjual permen di Kyoto

5. Di Kyoto, kami berhenti di satu toko, togruyuschuyu permen ini. Jangan pergi itu sulit. Seorang gadis berdiri di pintu masuk dan menawarkan untuk mencoba sepotong segitiga. Standar semacam mencicipi. Banyak toko serupa. Tapi dia segera diundang ke toko interior dan mengatakan bahwa masih menuangkan teh hijau. Nah menyerah teh hijau?

Yatsuhasi - yang terbaik-menjual permen di Kyoto

6. Pada akhirnya kami pergi ke toko dan melihat bahwa mereka memiliki sejumlah besar segitiga diisi dengan buah-buahan: apel, persik, pisang dengan coklat, blueberry, mangga, dll Jika seseorang tidak dapat memiliki bentuk-bentuk tradisional kacang atau teh hijau, ini adalah kompromi yang bagus. Meskipun, jujur, aku tidak bisa mengatakan bahwa ini hanyalah rasa kimia.Tidak sangat otentik.

Yatsuhasi - yang terbaik-menjual permen di Kyoto

7. Melalui toko adalah kotak-kotak dengan potongan-potongan dari semua selera. Sebagai hasilnya, kami makan siang di sana hampir selama mencoba semua rasa dan memutuskan apa untuk membeli rumah ini. Dan saya senang bisa mencoba segala sesuatu, karena rasa, yang saya awalnya menaruh mata, saya akhirnya tidak terlalu banyak. Rumah pergi ke mangga, blueberry, dan sesuatu yang lain di sana:)

Yatsuhasi - yang terbaik-menjual permen di Kyoto

8. Hadiah untuk mengambil kotak biasanya indah dikemas Jepang. Dan kemudian kami menemukan sebungkus kecil pada penjualan. Mereka dapat diperoleh lebih murah. Dan untuk rumah Anda dapat membeli mereka, jika kemasan tidak penting.

Yatsuhasi - yang terbaik-menjual permen di Kyoto

9.

Yatsuhasi - yang terbaik-menjual permen di Kyoto

10.

Yatsuhasi - yang terbaik-menjual permen di Kyoto

11. Panggang adonan menempel pada yatsuhasi. Mereka di sini dengan wijen hitam. Tapi aku bukan penggemar besar dari mereka lebih memilih tongkat dan adonan mentah.

Yatsuhasi - yang terbaik-menjual permen di Kyoto

12. Di sini kita melihat bahwa toko itu sendiri cukup luas. Banyak orang lain kembali di mana saja. Jadi orang ada waktu yang lama dan tidak tinggal:)

Yatsuhasi - yang terbaik-menjual permen di Kyoto

13. Strip adonan baku bagi mereka yang tidak ingin ada topping.

Yatsuhasi - yang terbaik-menjual permen di Kyoto

14.

Yatsuhasi - yang terbaik-menjual permen di Kyoto

15. Yatsuhasi membuat produsen yang berbeda. Mereka dapat dibeli di banyak toko dari Kyoto, serta di kios di stasiun kereta api dan bandara di seluruh wilayah Kansai. Ini bagus untuk mereka yang menunda pembelian souvenir pada saat terakhir.Saya selalu membeli sampai saat ini segitiga dari pabrikan lain, tapi di sini sulit untuk berjalan melewati toko ini dengan layanan sopan mereka. Pengunjung kerumunan mereka, dan di toko-toko tetangga jual segitiga sama persis, hampir tidak ada satu.

Yatsuhasi - yang terbaik-menjual permen di Kyoto

16. Segera menjual teh hijau bubuk dengan gula. Saya sudah menulis bagaimana kita diperlakukan seperti perjalanan terakhir ke Kyoto. Selama waktu ini, pendapat saya tidak berubah - teh hijau dengan gula, adalah suatu kebejatan:)

Yatsuhasi - yang terbaik-menjual permen di Kyoto

17. Ada juga permen lain dengan teh hijau, tapi setelah mencicipi 10 jenis segitiga tidak lagi ingin apa-apa:)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar